The Legend Of Ayam : Bukan Ayam Biasa episode 2

Part 2

Besoknya gue berangkat sekolah. Gue gemeteran setengah mati. Untungnya saat itu gue gak pake jimat punya mak erot. Kan gak lucu kalo baik gue memanjang tiba-tiba. Nanti pas gue ke depan suruh nerangin sesuatu pasti guru gue bilang gini :

‘Kamu ngapain nyimpen mikrofon di kolor?’
Kan gak lucu banget.

Apalagi kalo sampai ngambai-ngambai kayak tali rapia, galucu banget dan yang pasti jijik banget. Udah, udah jangan dipikirin lagi. Suka salah fokus nantinya.

Gue mulai mempersiapkan diri buat ke sekolah. Latihan fisik, mental dan biar gak pup di celana saat pak Hartono nerangin udah gue persiapkan. Dan untuk jaga-jaga gue bawa pampers satu biji biar kalo gue tiba-tiba pup, pampers bakal nyelametin gue (haha gue bercanda!).

Gue dateng kesekolah saat itu. gue mulai mencari kelas gue dan segera duduk paling depan. Kenapa gue duduk di depan? Karena ada teori yang gue ciptakan menjelaskan bahwa :

‘jika guru kamu galak sesungguhnya dia adalah guru terkutuk dari neraka, maka duduk lah didepan, niscaya malaikat-malaikat akan menyelamatkan dari kekejaman (mereka)’

Teori ini ternyata benar bisa dibuktikan lho!. Saat itu gue dateng pagi dan berusaha duduk di paling depan. Setelah nunggu cukup lama pak Hartono muncul. Pak Hartono mulai nerangin pelajaran IPA saat itu. Lagi asik-asiknya nerangin tiba-tiba pak Hartono diem sebentar lalu menatap ke temen gue yang duduk dibelakang namanya Daffa. Kebetulan Daffa berisik banget dan suka ngobrol. Dan akhirnya daffa dilempar penghapus dan kena jidatnya, mukanya yang putih berubah menjadi merah. Muka merah dia mirip banget kayak orang yang lagi nahan pup. Iya, ironis sekali.

Tapi yang gue inget banget. Ternyata apa yang di bilang pras bener, guru ini Galak Banget!.

Semuanya mulai membaik saat akhir semester satu. Pak Hartono udah lupa sama kejadian Daffa, yang membuat muka dia merah kayak orang lagi nahan pup. Daffa juga mungkin udah ngelupain insiden itu. tapi sepertinya masih ada dendam terselubung dari daffa.

Liburan semester satu datang. Di liburan ini gue gak ngapa-ngapain. Gimana mau bisa liburan kalo nanti pas masuk sekolah gue bisa menjadi ayam goreng?. Di sepanjang liburan semester ini gue (nyaris) cuma bengong-bengong gak jelas, mikirin gimana caranya gue bisa lari dari kejaran pak Hartono.

Akhirnya liburan semester satu pun berakhir

Di semester dua gue mulai rajin belajar. Selain UN sebentar lagi, gue rajin belajar karena pak Hartono suka banget nanyain pertanyaan saat dia nerangin di depan. Kalo kita gak bisa jawab kita bisa di jewer atau di cubit. Gue mulai memasang manuver-manuver biar bisa ngejawab pertanyaan dari pak Hartono. Berikut manuver yang gue pasang

1. Kalo pak Hartono nerangin selalu catat apa yang dia omongin.
2. Harus selalu membaca buku.

Itulah maneuver-manuver yang gue pasang. Simple, tapi ngena.

cerbung.net

The Legend Of Ayam : Bukan Ayam Biasa

Score 2014
Status: Hiatus Tipe: Author: Native Language: Indonesia
Ada sedikit penjelasan tentang judul cerita gue Yaitu The Legend Of Ayam : Bukan Ayam Biasa. awalnya gue pilih ayam karena nama panggilan gue sendiri gitu deh, Entahlah gue dipanggil kayak gitu, asal muasalnya nih, gue dipanggil ayam gara-gara gaya rambut gue yang mirip ayam.

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset