The Legend Of Ayam : Bukan Ayam Biasa episode 4

Part 4

Entah kenapa gue bisa jawab semabok itu. mungkn itu efek gue kebanyakan libur kali ya?. Gue saat itu mulai bergerak cepat gue panik sekali. Akhirnya gue harus memecahkan rekor mandi baru (lagi), begitupun juga makan, pake baju dan pup di WC.

Gue pun berangkat sekolah dengan (tidak) penuh semangat. Mau semangat gimana kalo misalnya entar gue bisa abis dimarahin pak Hartono. Gue cepet-cepet berangkat sekolah. Gue lari terbirit birit kayak di film Fast dan Furious. Cuma bedanya kalo di Fast and Furious pake mobil, sendangkan gue pake kaki hehe. Gue udah bener-bener panik.

Sampai disekolah ternyata pak Hartono datangnya telat. Saat itu gue mau sujud syukur, tapi niat itu gue urungkan karena kelebayan. Akhirnya gue memutuskan berdoa ‘Thank’s god, gue selamat dari walikelas gue biadab itu’. Saat itu gue sukses selamat dari kekejian pak Hartono yang sewaktu-waktu mungkin bisa membuat gue menjadi Ayam Goreng.

Karena gue orangnya bosenan nunggu gue nyapa si pras yang kebetulan lagi nongkrong sama anak-anak yang lain.

‘Oi pras’ gue nyapa ‘lagi pada ngapain nih?’ gue berjalan mendekati pras.

‘Eh qi!’ jawab pras ‘sini-sini. Biasa nih anak anak ngeliatin pak Hartono datang’

Gue bengong.

Hah? Ngeliatin pak Hartono? He’s got a big problem man!. Gue gak ngerti kenapa temen-temen gue ini suka banget ngeliatin pak Hartono datang. Apakah kejadian daffa tidak membuat dia takut?!. Gue aja setelah kejadian itu gak bisa nafas seharian (lebay!). Mungkin mereka memang bener bener gak takut.

Tapi, setelah gue simpulin ternyata ada empat kemungkinan kenapa temen-temen gue ini suka banget ngeliatin pak Hartono dateng.

1. Mereka Nge-Fans sama Walikelas gue yang killer (kayaknya ini engga mungkin deh)
2. Mereka suka sama sepedanya doang
3. Mereka pingin digampar bolak balik
4. Mereka pingin dihukum hormat bendera sampe kering dan item kayak orang-orang afrika?

Kayaknya itu semua kemungkinan yang gue buat sangat-sangat memungkinkan!. Ya dengan begoknya gue sih ikut-ikutan aja kayak mereka jadi nimbrung gak jelas gitu.

Waktu demi waktu terus terurai. jam demi jam, menit demi menit, detik demi detik gue tunggu. Dan setelah gue dan temen-temen nunggu waktu yang sangat lama yaitu 10 menit walas gue datang! Temen-temen gue pada teriak ‘WOI!! Pak Hartono udah datang!! Ayo masuk kelasss!’.

Layaknya anak polos yang gak tau cara berjalan, gue berjalan kayak orang gak berdosa ke kelas (itu bisa jalan). Tapi karena temen di depan gue rusuh dia nabrak gerobak dan.. jatoh!. Ternyata presiden eh maksud gue insiden itu diliat oleh pak Hartono!. Pak Hartono kira gue yang dorong temen gue ke gerobak!. Pikiran gue pun udah kemana-mana gue udah mikir yang enggak-enggak misalnya :

‘Gimana ya kalo gue nanti di angkat kerahnya terus digantung didepan pintu kelas’

‘ato nanti gue di permalukan yaitu di coret mukanya pake kapur?’

‘atau gue disuruh hormat bendera sampe mampus?’

‘atau gue bener-bener dipermalukan dan gue disuruh buka baju sambil teriak ‘saya tidak akan mengulangi kesalahan saya lagi’ gitu?’ WAAAAAAAA

‘atau gue bakalan disuruh nonton film bokep miyabi?’ oke pikiran gue mulai liar
Pikiran gue udah kemana-mana gue kebingungan, frustasi, dan muter-muter gak jelas kayak ayam yang udah korslet . Gue bingung dan bertanya-tanya, Gue bakal dikira apa ya? Apakah gue bakalan dihukum? Apakah gue gak diapa-apain?.


cerbung.net

The Legend Of Ayam : Bukan Ayam Biasa

Score 2014
Status: Hiatus Tipe: Author: Native Language: Indonesia
Ada sedikit penjelasan tentang judul cerita gue Yaitu The Legend Of Ayam : Bukan Ayam Biasa. awalnya gue pilih ayam karena nama panggilan gue sendiri gitu deh, Entahlah gue dipanggil kayak gitu, asal muasalnya nih, gue dipanggil ayam gara-gara gaya rambut gue yang mirip ayam.

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset