The Legend Of Ayam : Bukan Ayam Biasa episode 5

Part 5 : Bab 1 End

Pikiran gue udah kemana-mana gue kebingungan, frustasi, dan muter-muter gak jelas kayak ayam yang udah korslet . Gue bingung dan bertanya-tanya, Gue bakal dikira apa ya? Apakah gue bakalan dihukum? Apakah gue gak diapa-apain?.

Waaaaaa gue kira gue harus operasi plastik!. Gue harus menghidari kekejaman walas gue. Tapi sayang karena gue gak mungkin operasi plastik, karena gak ada plastik yang pas buat muka gue. Saat itu gue meminta pertolongan dan berdoa (lagi) kepada-Nya seperti ini :

‘Ya Tuhan berikan aku hidup satu kali lagi, hamba masih mencitai doi, hamba juga belum bayar utang goceng kepada teman hamba, tolong ya Tuhan hamba tidak ingin disate dan diMAHO-in tolong ya Tuhan jika hamba diberi kesempatan hidup hamba akan sering belajar sungguh-sungguh, tidak membokong eh membangkang kepada orang tua, dan tidak akan meninggalkan solat tolonglah hamba ya Tuhan’ *Doa seekor ayam minta hidup

Gue mulai memasuki kelas duluan, karena gue lari terbirit-birit ketakutan. Dan pak hartono mulai memasuki kelas. Suasana kelas menjadi berubah yang asalnya serem menjadi serem banget. entah karena pak Hartono datang atau gue baru saja kentut di belakang. Pak Hartono memasuki ruangan kelas dan tiba-tiba dia bicara di depan kelas dengan mantap ‘MANA YANG TADI LARI-LARI DAN NABRAK GEROBAK?’. Gue tersentak kaget ‘What? Ternyata dibahas!’. Temen gue pun satu per satu maju ke depan kelas.

Hati gue udah gak tenang, jantung gue berdebar-debar, Tangan gue udah gemeteran. Gue bener-bener degdegan saat itu. Muka gue pucet banget!. Gue terus berdoa dalam hati semoga gue gak dibuat menjadi Ayam Goreng hari ini.

Di depan, temen-temen mulai interogasi sampai pak Hartono nanya ‘Kenapa kamu tadi jatoh?’ temen gue gak jawab, tapi cuma memberi kode ke gue. Dia kira gue yang ngedorong dia nabrak gerobak padahal kenyataannya tidak sama sekali!. Kode- Kode pun mulai banyak diberikan, dan walikelas gue mulai curiga.

Dia mulai nanya ‘KENAPA KAMU?, KAMU MANGGIL SIAPA?’ Sh*t gue perasaan gue gak enak. Temen gue pun manggil nama gue!. Jantung gue berhenti berdetak!, gue mulai kebingungan. Gue mau bilang apa? Gue harus ngapain? Apakah gue bakalan di MAHO-in? Tidaaaakkkk gue masih perawaaaaannnnn!!!. Pak Hartono nyentak gue ‘SINI KAMU!’. Gue mulai jalan perlahan kedepan sambil nahan pipis. Entah kenapa saat itu ginjal gue berkerja sangat cepat!, gue kebelet kencing tapi gue berusaha nahan pipis ini. Gue mulai mendekati pak Hartono dan mulai memastikan tidak ada pisau disekitar sini, lalu gue bilang secara polos biar gak di apa-apain ‘Ada apa pak?’.

Dia bilang gak bilang apa-apa. Gak ada respon yang berarti. Tanpa banyak omong dia langsung jewer kuping gue ke deket papan tulis. Tidak lama kemudian pak Hartono pun memulai aksinya dan PLAAAAKKKKKK!!!! Suara itu memecah keheningan.

Gue masih terpana, Apa yang sedang terjadi tadi? (artinya =‘AAAAAAA GILAAAKKKKKK PIPI GUE SAKIIITTTT!’). Gue kebingungan. Urin mulai membasahi cangcut gue, walaupun gak terlihat oleh mata telanjang. Ternyata gue dikasih cap lima jarinya pak Hartono. Sakit sekali.

Gue harap saat itu jimat mak erot gue enggak ketinggalan.

***

Setelah lulus UN temen-temen gue sangat bahagia dan mendapat nilai yang cukup memuaskan. Nilai gue juga cukup bagus. Mereka semua bilang

‘ahhh akhirnya gue bebas dari pak Hartono’

Gue jawab ‘Ah iya juga!’

‘Gue mau berdoa ke Allah semoga di SMP nanti kita gak dapet guru kayak pak Hartono ya qi!’ mereka nyeletuk.

Gue jawab kesel ‘IYA! SELAIN ITU GUE JUGA MAU DOA SEMOGA JUGA GUE GAK DAPET TEMEN-TEMEN KAYAK LU LAGI!’

Temen-temen gue cuma bisa ngakak guling-guling dengan omongan gue itu.

cerbung.net

The Legend Of Ayam : Bukan Ayam Biasa

Score 2014
Status: Hiatus Tipe: Author: Native Language: Indonesia
Ada sedikit penjelasan tentang judul cerita gue Yaitu The Legend Of Ayam : Bukan Ayam Biasa. awalnya gue pilih ayam karena nama panggilan gue sendiri gitu deh, Entahlah gue dipanggil kayak gitu, asal muasalnya nih, gue dipanggil ayam gara-gara gaya rambut gue yang mirip ayam.

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset