Voices Inside My Head episode 6

Chapter 6 : Lakon dan pijakan yang kokoh

Namanya budaya lokal itu bener-bener satu hal yang menginspirasi, dulu sih pas kecil gw merasa jijay dengan begituan, karena gw merasa itu kampungan dan budaya barat/asing jelas lebih menarik.

waktu pun membuat gw harus menyadari penting buat gw mengkoreksi sudut pandang gw.. gak sekali dua kali gw menjadi saksi betapa kayanya budaya kita, bahkan mentor gw pun bilang ke gw..

“kalau orang bule itu sama tertariknya dengan budaya kita sama seperti kita tertarik dengan budaya mereka.”

dan seperti di film-film kemudian serentetan kejadian lainnya juga semakin membangunkan gw akan kayanya budaya kita,

bahkan orang asing berlomba-lomba menggali budaya kita dan mengeksplor nya untuk kepentingan mereka, dan bahkan ada yang punya statement
“kalau Tuhan itu punya Master Piece maka Indonesia dengan segala kekayaan sumber daya alam dan Budayanya adalah Master Piece Tuhan.”

Statement itu menampar gw banget, seakan gw disadarkan dengan suara “woy bego’ noh dengerin, liat tuh betapa beruntungnya lu berada di Indonesia dengan segala kekayaannya, dan lu masih merasa budaya asing lebih bagus, sadar woii”

dan memang untuk bagusnya adalah tetap memiliki Local Content dengan Global Packaging. jadi tetap bisa dibawa ke kancah internasional.

salah satu budaya lokal yang deket dengan suku gw juga adalah, budaya Jawa, disitu ada yang namanya Wayang, dulu yah gw mikir “ini apaan sih beginian, bagus nya dimana”

dan setelah gw kaji lebih dalam …asli deh gan… bener-bener bagus..dan layak banget untuk dipelajarin.

dalam wayang ada namanya Lakon, dan gw rasa dikehidupan nyata juga begitu, Tiap-tiap dari kita punya peran ataupun lakon kita masing-masing, begitu juga dengan orang-orang sekitar kita, tiap orang membawa perannya/lakonnya masing-masing ke kehidupan kita. suka atau ngga suka yah begitulah kenyataannya.

dan kalau mau kita liat lebih dekat lagi, faktanya nih pada dasarnya tiap orang datang ke hidup kita untuk jadi guru, mereka datang ke hidup kita dengan perannya masing-masing dengan lakonnya masing-masing… dan dengan melihat dari bingkai seperti itu, kemudian segalanya jadi lebih masuk akal dan membuat gw lebih waras dan bisa memegang teguh akal sehat gw.

Apakah mudah menerima bingkai seperti itu dalam kehidupan nyata..
sehingga melihat segala sesuatu yang terjadi dihidup kita, terutama pengalaman yang sepet-sepet / pait yang disebabkan oleh orang lain dengan lebih bijak?

yah gw gak bisa bokis lah ya, gw pribadi juga ngerasa emang susah kalau mau ngeliatnya begitu, yah jujur aja sih..

karena nih emang kecenderungan kita itu lebih gampang buat bisa bersikap filosofis tentang kepedihan yang dialamin orang lain, ketimbang kepedihan yang kita alami sendiri.

kita akan lebih mudah ngemeng seperti :
“saat dia ngga punya duit, paling ngga sekarang dia bisa lebih mikirlah untuk lebih tanggung jawab sama hidupnya” ,

“sekarang dia kena hukuman karena kerjaannya gak bener, jadinya kan dia juga bisa lebih bersyukur tuh gimana sebenarnya dia itu udah punya kerjaan yang sebenarnya sangat bagus dan diidamkan banyak orang”

“yah itu mungkin yang terbaik buat dia”
“semua ada hikmahnya ko’,
“tuhan pasti kasih jalan terbaik ko, kamu sabar aja ya” “sabar, sabar” dan kalimat-kalimat berirama sama lainnya
(mau contoh lebih banyak nih liat aja di forum-forum, kalau kasih nasihat pada jago-jago bener dah ah..kalau hal yang sama kejadian sama hidupnya..masih berlaku juga gak tuh)

Dan kalau situasinya dibalik ketika kita sendiri yang mengalami hal yang pait..
yang ada mood kita langsung drop, semangat kita kendor, trus mulai deh ngomong

“Ya tuhan kenapa harus gini sih, kenapa kau buat hidup jalan hidup ku serumit ini ya tuhan?”

“kenapa kau selalu kirimkan orang-orang yang terus menimbulkan masalah dihidupku”
“kenapa gak ada yang sayang sama gw”,
“kenapa semuanya pada egois, kenapa beban ini begitu berat ya tuhan”..
“aku lelah, sungguh sangat lelah”
dan masih banyak ratapan-ratapan labil sejenis lainnya dst

terdengar familiar? gak apa gw juga begitu ko kadang

dan kalau udah begitu tuh, mulai deh pola selanjutnya yang umumnya kita tuh mulai berilusi

“ni kalau seandainya keluarga gw adalah keluarga tajir dan duitnya gak habis-habis enak kali ya”,
“kalau seandainya orang tua gw bisa lebih pemahaman, kalau seandainya temen-temen gw adalah orang-orang yang keren dan baik”,
“kalau aja ada seseorang yang bisa mahamin gw, bisa menerima gw apa adanya” dst…

NGAWUR!!!

Justru faktanya mereka itu hadir karena punya lakon atau perannya masing-masing, emang kadang pait bener rasanya dan seakan gak adil..

justru mau ngga mau, meskipun emang keliatannya berat bener, yang begituan harus diakuin itu terjadi biar kita bertumbuh sebagai manusia..

justru mereka disuguhkan ke kita sebagai project yang harus kita selesaikan agar kita bisa naik level dan siap dengan tantangan-tantangan berikutnya.

sekeras apapun tantangannya yah buruan lah selesain kalau gak, yak gak akan selesai -selesai..

Be honest..sampaikan yang harus disampaikan, selesain lah yang harus diselsaikan..biar beres juga dan gak terus berlanjut dari satu drama ke drama yang lain ..lu kata telenovela apa isinya sedih-sedihan mulu..yah hadepin, selesain ..kalau lari yah gak akan selesai-selesai juga kan yang ada makin banyak dan menggunung tuh masalah

trus kadang nih, ketika mental kita mulai lemah lagi..
dan kita bertanya dengan cengeng, :

“kapan sih hidup gw jadi lebih mudah , jadi lebih sederhana?”
GAK AKAN!!!! STOP BERMAIN DRAMA !!!
Apalagi terus-terusan ambil posisi sebagai “korban” !!!

faktanya dengan terus-terusan menempatkan diri sebagai korban yang udah-dah juga gak bikin suasana jadi lebih baik juga kan !!!

Ambil tanggung jawab, selesain masalahnya, bangun dan bentuk diri kita untuk jadi pribadi yang memiliki mental yang kuat dan jauh dari lebay dan cengeng !!!

makanya yang bisa kita lakuin dari situasi yang seberat apapaun itu yah belajarlah buat menanganinya dengan lebih baik, karena kalau satu urusan gak diselsain yang ada bakal berlarut-larut dan jadi panjang banget juga masalahnya kan

Jadi belajar pelan-pelan buat bangun nyali lu, dengan alasan yang bener tentunya ya

yang namanya ketakutan itu yang gw tau, kalau kita turutin akan semakin membawa kita ke satu kondisi buruk, menjadi lebih buruk dan lebih buruk lagi..

jadi siklusnya semakin lama bakal semakin menghancurkan dan menyeret kita terus kebawah.. jadi ambil sikap dan putus tuh siklus begitu, biar dapet solusinya dan bisa beres

honesty akan selalu membebaskan, dan fear/ketakutan akan terus menarik kita terus ke bawah dan semakin buat kita terpuruk dan semakin lama siatuasinya bakal semakin parah yang ada…

dan ketika kita mencoba lari dari orang-orang yang kita anggap “masalah”..
justru yang udah-udah, yang seperti mereka ini nih, ntah gimana bakal dateng juga dalam bentuk yang lain.. jadi kapan selesainya? yah udah selesain lah tantangan yang ada tadi

jadi … fokus sama tantangan pribadi lu, selesain yang ada didepan mata sana, stop lah capek-cepek mikirin hal-hal yang sebenarnya gak relevan buat hidup lu.. pikirin sesuai kapasitas lu aja.., tantangan lu apa, yah selesain lah

tiap orang ataupun guru yang datang atau “project” diberikan ke kita , mereka datang untuk minta diselesaikan dan setelah itu bisa diselesain nanti kan kita bakal jadi lebih baik , kita jadi punya pijakan yang kokoh.

ketika kita punya pijakan yang kokoh toh nantinya ketika kita harus naik level juga segalanya jadi lebih mudah dan lebih mungkin.

dan kalau kita bisa berubah, toh juga nanti kan kita bisa bermain di skala yang lebih besar, tantangan yang lebih besar dan tentunya nanti yang lainnya termasuk finansial, pertemanan, kualitas hubungan dengan keluarga juga harusnya sih mengikuti ya


cerbung.net

Voices Inside My Head

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2013 Native Language: Indonesia
Sering muncul pikiran-pikiran yang kadang sangat bikin gelisah ,membebani dan menyesakkan bahkan sering kali bikin frustasi sendiri.. mungkin saja diluar sana ada yang bisa memahaminya ,kadang ironisnya apa yang terkadang menjadi kegelisahan, beban, dan frustasi membuat kita justru malahan sering kali menjadi anugrah buat yang lain dan membantu mereka dalam banyak cara mendapatkan banyak hal baikTrus siapakah gw, umur gw berapa dan apa aja latar belakang dan pengalaman-pengalam hidup gw.. perlahan dan pasti nanti kita akan berkenalan selama prosesnya

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset