Voices Inside My Head episode 9

Chapter 9 : Younique, Yousefull, and Self Acceptance

kamu itu unik, begitu juga dengan orang-orang disekitar kita. itu satu kata-kata yang lagi lumayan sering saya dengar dan coba cerna lebih dalam lagi.

dan bisa jadi juga buat nyeneng-nyenengin hati, hal tersebut adalah sesuatu yang bisa kita yakini. karena kalau bagi mereka yang percaya dengan kekuatan yang lebih tinggi (Tuhan) bisa juga melihat dengan cara seperti ini : “Tuhan itu kan maha kuasa dan maha segalanya, masa iya sih dia menciptakan sesuatu atas dasar sekadar jahil/iseng aja, tentunya perbedaan yang ada, Dia buat karena maksud yang baik”

ok, sekian khotbah keagamaannya ya, saya gak mau ikut-ikutan jadi orang yang hoby mencari makan dan popularitas dengan menjual “ayat”.

oh ya ngomongin begini jadi teringat obrolan kemarin pagi dibandara balik papan (bandara apa ya itu namanya ?) seorang komika bilang begini :

“dulu nih pas gw kecil, ada temen yang bilang : “Bapak aku punya mobil mercy dong”, lalu ada yang nimpalin “Bapak aku punya Kolam renang” dan ada satu anak lagi yang nimpalin “kalau Bapak aku punya Tuhan” ..
hadehhhhh masa iya sih begituan dijadiin topik buat obrolan jenis kaya begitu, kalau dipikir logika kan yah jelas aneh lahhh…. kalau mau dibecandain juga jadi males yang ada kan… dan setelahnya sih anak jenis begitu dalam dunia nyata akan punya tempatnya sendiri dan lumayan tersisihkan karena “kesucian” nya dan ia pun tumbuh jadi anak yang pemurung dan penuh ilusi sebagai “penyelamat” biasanya… ehhh ini kenapa jadi bahas beginian ya  ok kembali ke bahasan awal tentang keunikan.

gw pribadi sedang mencoba meyakini bahwa emang bener tiap orang itu unik dan beda, dunia yang dihadepin tiap orang jelas beda itu juga yang membentuk sudut pandang cara berfikir dan prilaku yang berbeda-beda juga bagi tiap orang.

dalam dunia kerja juga begitu gw yakin, cara kerja orang jelas beda-beda.. trus kalau udah tau gitu guna nya apa coba ?

ada nih satu buku yang belum lama gw baca dan gw nemuin kata-kata keren disitu : “Bukan hanya kita harus menerima keunikan tiap-tiap dari kita, tapi kita juga harus bisa menerapkan keunikan itu kedalam jenis perkerjan ataupun dalam konteks lainnya yang kita jalani”

menurut gw itu kalimat keren, jadinya kalau udah bisa bilang “gw ini unik” lahh terus kenapa kalau udah gitu ?
kalau emang unik, unik nya kita udah ada gunanya belum, atau sekedar label keren-kerenan aja?

justru akan lebih keren dan pas lagi, kalau nantinya kita bisa bilang “gw ini unik, dan keunikan gw membantu gw menciptakan karya-karya nyata dalam hidup gw” atau “keunikan gw membantu gw mengerjakan pekerjaan dengan cara yang berbeda tapi tetap memberikan hasil yang bagus bahkan lebih baik dari sebelumnya” nahh kalau udah bisa begitu baru tuh yang namanya “unik” jelas ada gunanya..bukan sekedar buat ngemeng doang

dengan belajar buat menerima bahwa tiap dari kita pada tingkatan tertentu buat gw pribadi juga sangat membantu gw untuk bisa lebih Berdamai dengan diri sendiri.

banyak fase dalam hidup gw, sering kali gw berfikir: “kenapa gw harus begini sih”. “kenapa nih otak gak pernah berhenti mikir ya, kenapa segala sesuatunya selalu gw suka analisa dengan mendalam sih”, “kenapa gw selalu tertarik dengan hal-hal yang bagi banyak orang mungkin jarang mau mikirin”. “kenapa gw suka ngomong sama diri gw sendiri tanpa gw sadarin sih”. “kenapa buat gw ketaraturan dan kejelasan untuk segala sesuatunya itu penting banget sih” “kenapa gw terobsesi dengan hal-hal yang gak lazim ya” dan serentetan self dialogue lainnya yang semakin gw hindari malah semakin menjadi-jadi.

sampai akhirnya gw mulai bisa memberdayakan “keunikan” gw tadi dengan melihat segala sesuatunya dari bingkai “manfaat yang jelas”. jadi sering akhirnya gw menambahkan dialogue kalau gw mikir begitu ada gunanya gak nih, worth it gak nih, atau malah sekedar bikin capek dan ngabisin waktu aja..padahal banyak hal lainnya yang besar kemungkinan bisa gw lakuin dan lebih ada “manfaat yang jelas”.

disitu juga gw meyakini bahwa tiap orang itu beda-beda termasuk diri kita sendiri.. dan semakin cepat kita bisa menerima fakta itu, tentunya akan semakin tenang dan damai juga hidup kita dan dari situ tentunya akan lebih mudah buat kita mengarahkan serta memberdayakan keunikan yang memang kita punya tersebut.

jadi kalau kata seorang yang gw sangat respect maka akan lebih pas kalau kita melihatnya dengan cara seperti ini. “apa yang kita punya sekarang diterima aja dulu (termasuk keunikan kita), jadi nikmati saja apa yang ada, dan tetap berusaha buat dapetin hal-hal lain yang memang jadi keinginan kita.. dengan cara begitu, dalam proses kita mendapatkan keinginan kita tentunya akan jadi jauh lebih damai, tenang dan santai juga ngejalaninnya”

“dan untuk segala sesuatu yang jadi keinginan kita, udah yakinin aja dulu kalau itu bisa kejadian, dan setelah itu stop dibawa ngoyo ataupun ngotot, tetep dikejar tapi bawa santai dan rileks dalam prosesnya”

Beberapa waktu yang lalu seorang teman lama menginap dirumah, dia minta ditunjukin dunia Under ground jakarta di malam hari, yah karena dia ada duit buat biayain itu akhirnya gw pun mengiyakan ketika diminta menjadi pemandu wisata dunia underground jakarta.

dalam perjalanan dia pun mulai berceloteh,
“kamu tau,hidup itu bisa dibilang lebih banyak susahnya loh dibanding senengnya” “meskipun keliatan dari luarnya uang ku banyak gini, tapi dalam ngejalaninnya jujur prosesnya banyak menyakitkan nya loh” , “bahkan kemarin pas saya dari salah satu panti pijat plus-plus aku tanya terapisnya :”mba kalau kamu disuruh buat hidup lagi setelah ini mau ngga?” dan dijawab “ahh gak mau mas, hidup itu bener-bener susah dan nyakitin buat saya mas suruh ngulang lagi gak mau deh” ..

terdengar kacau buat anda dialogue tadi ?
buat saya hal tersebut ada benarnya, coba aja dipikirin bener-bener dan stop buat munafik apalagi pasang topeng sebagai manusia paling bijak yang hadir dimuka bumi. selama hidup kita mana yang lebih banyak hadir sampai detik ini, menderita nya atau bahagianya ?

lalu solusinya apa? berfikir kaya gitu manfaatnya apa?

jawaban yang bisa saya terima sampai saat ini, meskipun terdengar klise..tapi bisa jadi juga ada benarnya..

bahwa kita memang harus bersyukur untuk segala hal-hal kecil yang kita punya, karena sebenarnya banyak banget loh hal-hal kecil yang kita punya tapi kita sendiri gak menyadari bahwa kita dikaruniai hal tersebut, tapi orang lain malahan bisa melihat hal tersebut.

dan salah satu cara untuk melihat hal tersebut adalah . dengan coba membayangkan diri kita masuk kedalam badan orang lain (bisa teman dekat, teman kantor, kuliah atau mungkin orang tua kita), lalu berusaha berfikir dan melihat dunia dengan cara mereka..setelahnya..cobalah dengan sudut pandang tersebut melihat diri kita dengan sudut pandang mereka… lakuin bener-bener deh ..kemudian setelahnya coba lihat hal-hal apa saja yang kita temui setelahnya..kalau di lakuin bener-bener dan rutin, nanti akan menemukan banyak hal menarik loh

bahkan membuat kita jadi bisa jauh lebih berdamai dengan diri sendiri, memanfaatkan keunikan yang ada, dan bisa menghadapi masa kini dengan lebih tenang damai dan bisa jadi dengan langkah-lagkah yang lebih berguna lagi.

karena seperti ada yang bilang :

cara kita menghadapi hari ini akan menentukan bagaimana kita menghadapi hari-hari berikutnya.


cerbung.net

Voices Inside My Head

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2013 Native Language: Indonesia
Sering muncul pikiran-pikiran yang kadang sangat bikin gelisah ,membebani dan menyesakkan bahkan sering kali bikin frustasi sendiri.. mungkin saja diluar sana ada yang bisa memahaminya ,kadang ironisnya apa yang terkadang menjadi kegelisahan, beban, dan frustasi membuat kita justru malahan sering kali menjadi anugrah buat yang lain dan membantu mereka dalam banyak cara mendapatkan banyak hal baikTrus siapakah gw, umur gw berapa dan apa aja latar belakang dan pengalaman-pengalam hidup gw.. perlahan dan pasti nanti kita akan berkenalan selama prosesnya

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset