We Might Be Living Inside A Snow Globe episode 2

Hello Psycho

Sang Nona akan saya perkenalkan di part berikutnya, sebelumnya kenalan dulu sama sesosok makhluk di belantara kampus gw peranakan campuran dari keturunan Vlad Dracula yang mahoan sama Jack The Ripper
30 menit terlewati tak terasa, tiap lembar dalam tiap halaman membuat gw makin penasaran, ilmu yang tersirat dan tersurat dalam tiap lembarnya merasuk menembus pikiran gw, bak menikmati alunan lagu, buku itu berbicara dalam nada nada eksotis yang menggelitik pikiran.

“Woi Mik yok masuk udah jam nih”, Suara maho darimana itu? Membuat bulu kuduk gw merinding, sapaannya membuyar konsentrasi gw, belum sepenuhnya tersadar dan masih terasa jengkel, “nih kopi gw ambilin dari belakang tadi” celetuk suara maho yang berasal dari bibir Rama temen gw yg rada bawel dan hobinya ganggu kehidupan orang orang di belantara kampus ini, dia nyodorin kopinya dengan tampang ramah (Cih manusia penuh muslihat).

Gw amati kopi itu dengan curiga dan was was, kenapa gw patut curiga? Rama itu psikopat broooh, tak terhitung sudah berapa kali dia melakukan genosida (pembunuhan masal) terhadap serangga ataupun hewan lainnya, yang paling sering jadi objek kekejaman seksual si Rama sih koloni semut yang tak berdosa, andai saja suatu saat hal ini diperkarakan di pengadilan, gw bersedia menjadi saksi atas kekejamannya ini.

Rama ini doyan bawa kapur semut yang merknya itu “Kapur Ajaib” macam Rudy Chalkzone (itu loooh kapur yang ga berani dilewatin sama semut, seandainya kalian buat garis di kedua sisi pake ni kapur maka semutnya akan ngikut tuh garis), nah si Rama nih doyan gambar arena macam labirin dan hanya ada satu garis finishnya (beneran niat Rama gambarnya kalo udah urusan sama serangga, kadang pula dia gambar kek arena pacuan kuda), nah ditempatkanlah itu semut semut tak berdosa didalam labirinnya, para semut dipaksa berlomba untuk keluar paling pertama sebab hanya ada satu pemenang, yang kalah cepet menemukan jalan keluar dari tuh labirin dipencet sama Rama sampai meregang tak nyawa, sedangkan yg menang biasanya dikasi permen atau gula sama dia sebelum dipencet juga akhirnya (macam hunger game wkwkwk).

Dengan sifat yang absurd dari Rama maka patut gw dan setiap orang di dunia ini waspada terhadap segala gerak geriknya, “Minum gih, ngusir ngantuk” nadanya memaksa, akhirnya dengan bijaksana gw bilang “sory Ram, hari ini ga mood ngopi gw, lu aja yg minum gih” (emang lagi ga mood) haha jenius kan gw, Rama senyam senyum mencurigakan ke arah gw “tau aja lo gw buatnya pake aer keran”, kata dia santai sambil lalu dihadapan gw dan bawa tuh kopi untuk ditawarin ke orang lain.

Kan kan bener kan untung pula gw bijaksana wkwkwkwkw memang bahaya ni bocah, ada satu pelajaran yang bisa dipetik

Rule Number 1
“Jangan mudah menerima pemberian orang, terlebih lagi orang yang sering bawa – bawa kapur semut”

Merasa sebentar lagi mata kuliah pertama akan dimulai, Gw bangkit dan menuju ke kelas dilantai 3 dengan tangga manual yang berliku dan buanyaaaknya minta ampun (dulu waktu Ospek gw disuru sama para senior buat naek turun ni tangga sambil jongkok, dulu sih kesel dan merasa dibodo bodoin tapi sekarang barulah gw sadar bahwa sebenarnya setan – setan somplak itu, eh maksudnya senior – senior yang sangat gw cintai itu melatih kaki – kaki kami para adek kelas agar kuat naek ni tangga yang konon menurut kata Rama diciptakan oleh Jin *bahkan menurut dia pesawat terbang pun pada hakikatnya diterbangkan oleh Jin”) abaikanlah pendapat tu bocah ga mutu.

Okelah perjalanan panjang ke kelas kira kira butuh waktu 5 hari 4 malam saking jauhnya wkwkw, headset gw pasang ditelinga lagu semangat dimainkan Ost. Kapten Tsubasa
lari lari lari, lari lari lari, tendang dan berlari,
berjuanglah, Tsubasa, pahlawan kita
Ya begitulah kira kira liriknya, gw mulai ambil ancang ancang, berjongkok posisi sprint, ready set go gooooo Wuuuuuuzzzzzzzzzz

Gw pun berlari kencang dengan semangat, semua mata melihat ke arah gw, beberapa menyapa “Pagi Prof !!” ada pula yang sering sapa gw “Helo Capt” (hampir tiap hari gw lari lari gini di kampus itung – itung olah raga dan profesor itu memang sapaan lain gw dikampus wkwkw) wuuuuzzzz ga peduli mah orang pikir gw aneh, toh disini memang banyak orang anehnya penting gw heppy laaah wkwkwkw

Sampai lantai atas kelas yg dituju, ckiiiiiit akhirnya sampai, tampak beberapa orang sudah duduk rapi menoleh sambil nyapa nyapa gw “sini duduk Mik, sini sini” wooow banyak yg nawarin duduk ke gw ni yeee (cieeeeh anak eksis wkwk mungkin karena gw selalu ceria, semangat yang ga jelas gitu, dan yang terpenting ini dosen yg ngajar killer banget, suka nunjuk nunjuk gitu, makanya mereka minta duduk sebelahan sama gw biar bisa jawab kalo ditunjuk wkwkwkw modus anak jaman sekarang).

Oke gw mencari – cari tempat duduk di depan yang strategis diapit dua wanita, daripada gw duduk dibangku belakang diapit dua Om – Om a.ka senior – senior gw yang jenggotnya brewok wuiw, terus tuh kancing bajunya dibuka sampe – sampe bulu dadanya kemana – mana, gile gw liat bulu dadanya sampe sembriwing gitu, sekilas info biasanya NIM (nomer induk mahasiswa dikampus gw itu diurutkan berdasarkan tahun masuknya kita sebagai pelajar gan, contohnya NIM gw di depannya dituliskan angka 110xxxxxxx yang artinya gw masuk tahun 2011, nah senior gw ni mungkin NIMnya diawali angka 0000 SM tidak teridentifikasi, tahun masuknya mereka sebagai mahasiswa mungkin sebelum masehi ya gan, saat semua benua belum terpisah oleh lautan dan masih berupa suatu dataran luaaaaas atau Gondwana *bagi ilmu*, malah jangan jangan senior – senior gw itu kakak kelasnya Cyanobacteria *Hewan tertua dibumi yang idup 2.800.000.000 tahun yang lalu awokawokaow) maap banyakan candain senior soalnya gw masih dendam terhadap prilaku mereka atas kami adek kelas disaat Ospek….

Mendung tebal, kilat berkecambuk di awan kelabu, gemuruh guntur membahana, ini pertanda Sri Bagawan Juru Kunci Paku Bumi XVII a.k.a dosen mata kuliah Hukum Asuransi sudah dekat atau setidaknya kereta kencananya sedang dalam perjalanan, seluruh penghuni kelas baik yang terlihat maupun yang goib sudah duduk tegang dan pura – pura baca, sementara gw masih cengangas cengenges ngaca memastikan rambut gw tetap dalam keadaan necis, secara ini dosen kan sayang sama gw wkwkwkw mentang mentang, “Pagi” suara tegas dosen waria itu, eh pria maksudnya menyambar kesadaran teman teman gw dibalik pintu kelas yang masih tertutup……
Gubrakkkkkkkk……… Duaaaaar pintu terbanting terbuka bersamaan dengan gemuruh petir….

Petuah Bijak
Meskipun kelas anda berada di lantai 3 atau bahkan di lantai 100, Ingatlah pepatah bahwa dosen killer tidak selalu datang lewat pintu depan terkadang mereka bisa datang lewat jendela, sebab dosen killer tidak selalu berjalan, terkadang mereka juga terbang.


cerbung.net

We Might Be Living Inside A Snow Globe

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2014 Native Language: Indonesia
Kenalin dulu nama gw Mr. Know It All, sebut saja Mr. Kia, eh biar lebih mudah panggil Miki aja, umur 20 tahun sejak ini kisah idup gw tuangkan dalam tulisan, gw sosok yang ganteng klimis imut unyu wkwkwk, sedikit narsis berpenampilan necis dengan bunga mawar selalu dibibir. (masalah wajah tergantung selera wkwkw tapi gw yakin setiap orang ganteng dan cantik) Nah gw kuliah di salah satu fakultas hukum ternama di Negeri ini, dan satu satunya universitas negeri yang ada di pulau ini. Tebak sendiri hayooo.

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset