Yes, I am D.I.D episode 1

Chapter 1 : Emotional Guy

Senin, 13 Maret 2014

Pagi hari di hari senin yang terik ini aku kembali membuat ulah lagi. Ah tidak, kalau seperti itu seakan-akan akulah yang menyebabkan keributan. Bukan aku yang memulai, tapi mereka yang mengajakku ribut terlebih dahulu. Aku bukan merasa jagoan, aku hanya membela diriku.

Tapi para dosen-dosen bodoh itu tidak pernah mau mempercayaiku. Mereka selalu menganggapku sebagai biang onar dan anak yang nakal. Bagaimana bisa mereka seperti itu? Padahal mereka itu seharusnya digugu dan ditiru tapi mereka tidak pernah mau tahu kenapa aku seperti ini.

Aku tidak tahu kenapa aku tiba-tiba dihadang oleh segerombolan orang itu entah apa yang sudah aku lakukan. Ya aku memang tidak menyangkal kalau aku punya banyak musuh, banyak orang yang tidak suka padaku dan tentu saja aku tidak perduli. Jadi seharusnya dosen-dosen itu harusnya menyalahkan mereka dan bukan menghukumku.

Kalau seperti ini terus aku ingin berhenti saja dari kampus ini, aku tidak perduli dengan kuliah atau apa lah. Ah tapi tak akan mungkin bisa, pak tua itu akan menghukumku jika aku berhenti.

Pak tua sialan! Berani sekali dia memperlakukanku seperti ini!

Orang yang sudah tua itu memang seperti itu, suka berbuat seenak hatinya.” celetuk seseorang dibelakangku.

Benar, dunia ini akan lebih baik jika diisi dengan jiwa-jiwa muda yang penuh energi.” ucapku setuju.

Astaga! Sejak kapan kakek dibelakangku!?” ucapku kaget.

Kakek? Kakek siapa? Yang ada hanya seorang pak tua disini.

Ha ha ha, ah kakek bisa aja nih. Kakek ini masih muda tapi ya sedikit kelihatan tua sih.

Keluar kamu dari rumah ini anak sialan!” ucap kakek sambil mencoba menyerangku dengan tongkatnya.

Kek jangan kek!” aku langsung kabur melarikan diri dari kamarku.

Jadi apa lagi yang kamu sudah kamu lakukan kemarin?” tanya kakek padaku.

Entahlah kek

Kakek kemudian melingkarkan tangannya ke leherku sekencang yang dia bisa namun cukup untuk membuatku tidak bisa bernafas.

Kek, nyerah kek! Nyerah nyerah!” ucapku yang hampir kehabisan nafas.

Kakekmu ini meskipun sudah tua tapi masih sanggup melayani 10 orang sepertimu!” ucap kakek sambil melepaskan kunciannya padaku.

Iya iya, kek gak baik umur seperti kakek ini masih suka mengunci cucunya seperti tadi. Nanti encoknya kambuh terus darah tingginya kumat lagi lho!?

Berisik kamu!” ucap kakek sambil memukulkan tongkatnya ke kepalaku.

Aduh!

Jadi siapa lawanmu? Berapa banyak?

5 orang ada yang tingginya 3 meter, ada yang pendek setinggi kambingnya mang ucup, ada yang tangannya 6 ada juga yang jenggotan kaya kakek tapi lebih panjang sampai sedengkul kaki terus mukanya kaya serangga.

Memangnya musuh kamu alien!?” tanya kakek kesal diikuti jeweran ke telingaku.

Adduuuh kek!

Tapi kamu menang kan!?

Kalau aku gak menang aku bukan cucu kakek.

Bagus! Kamu tau caranya biar gak malu-maluin kakek. Ha ha ha…

Dengar, hidup ini tidak lebih dari sebab dan akibat.” ucap kakek serius

Iya kek, seperti kakek dilahirkan karena perbuatan ayah kakek ke ibu kakek kan?”

Memangnya kamu lahir karena ibu kamu lagi batuk-batuk apa!?” ucap kakek sambil memukulkan kembali tongkatnya ke kepalaku.

Aduuhh!

Jika ada orang yang berusaha melukai kita, itu karena kita yang telah terlebih dahulu melakukan sesuatu pada mereka.

Apapun yang telah kita perbuat pada mereka baik atau buruk pasti akan ada balasannya kepada kita. Kamu mengerti?” ucap kakek padaku.

Iya kek, aku mengerti.

Yang kuatlah Dilan, apapun yang kamu hadapi. Meski kamu yakin bukan kamu yang memulainya, tetaplah kuat menghadapinya.

Lakukanlah apa saja yang kamu bisa, jangan pernah lari dari masalah-masalah itu. Dan jangan pernah kalah! Kamu mengerti!?” tanya kakek padaku.

Iya, aku ngerti kek. Aku juga gak suka kalah.

Begitulah pak tua ini, meskipun dia kadang kasar tapi aku sangat menyukainya karena kupikir dia sama sepertiku. Dia juga tahu benar bagaimana menundukkanku dan karena itu juga aku sangat menghormatinya.

Jujur saja dia bukan kakek kandungku, dia menceritakan semuanya padaku setelah beberapa hari dia menemukan diriku tak sadarkan diri di pinggir jalan yang tak jauh dari rumahnya.

Setelah beberapa hari aku ditemukan aku tidak mengingat siapa diriku dan kenapa aku bisa ada disana. Dan jangankan hal itu siapa orang tuaku dan dimana keluargaku berada saja juga aku tidak bisa mengingatnya.

Baiklah, tidak usah menyusahkan diri untuk mengingat sesuatu yang sulit untuk kamu ingat.

Jika memang kedua orang tuamu atau bahkan tidak ada satu orangpun dari keluargamu yang mencarimu, kamu boleh tinggal disini denganku.

Hey bocah, kamu mau kupanggil apa?

Aku hanya diam dan menatapnya dengan tajam.

Aku suka dengan tatapanmu, ha ha ha. Kamu mengingatkanku dengan diriku yang dulu.

Enggak, aku lebih ganteng!” ucapku tiba-tiba.

Heh! Jaga omonganmu ya bocah! Memangnya kamu tahu bagaimana rupaku dulu!?

Tau kok, kaya yang di foto itu kan?” ucapku sambil menunjuk sebuah foto yang berada di meja kecil itu.

Ah, itu fotoku dulu memang. Memangnya jelek ya? Tapi itu mungkin pengaruh kamera zaman dulu saja!

Aku mengerutkan dahiku dan tetap menatap tajam wajahnya seolah-olah ingin memperlihatkan ketidak percayaanku padanya.

Anak ini nyari musuh ya!?” kakek kemudian melingkarkan tangannya keleherku dan memberikanku beberapa pukulan kecil ke kepalaku.

Addduuhh sakit!” tak mau kalah aku menggigit tangannya.

Aaaarrgghhh!” teriak kakek.

Kamu berani sama orang tua ya!?

Aku tidak berani, aku hanya membela diri!

Mendengar jawabanku kakek hanya tersenyum.

Membela diri ya…

Kamu bisa bela diri?” tanya kakek padaku.

Enggak

Terus gimana kamu mau membela dirimu?

Gigit! Hantam! Jambak! Cakar!

Ha ha ha, cakar memangnya kamu itu kucing!? Mulai sekarang kamu akan aku ajari bela diri

Bela diri?

Iya, kenapa? Kamu gak mau?

Memangnya aku harus mau?

Wah ini anak ngeselin ya!? Masih bocah udah tahu gimana bikin orang tua darah tinggi!

Aku masih diam mendengarkannya bicara.

Kamu masih lupa dengan namamu?

Aku menganggukkan kepalaku.

Hhhmm, ya sudah gak usah dipikirkan lagi. Mulai sekarang nama kamu Dilan!” ucap kakek padaku.

Dilan?

Iya, Dilan! Kenapa? Kamu gak suka?

Suka.

Semenjak hari itu, aku resmi dijadikan cucu olehnya. Aku dirawat, dijaga, dilatih dan dibesarkan olehnya seorang diri dari semenjak aku berusia 8 tahun sampai dengan sekarang. Dia benar-benar menyayangiku. Selain memberikanku tempat tinggal dan makanan, dia juga memberikanku nama Dilan. Nama yang menurut dia cocok denganku yang sering emosional dan susah diatur. Ah, padahal kupikir cuma karena dia suka pada nama itu.

Kakek juga satu-satunya orang yang sampai dengan saat ini tahu mengenai kelainan mental yang aku alami. Karena itu dia tahu persis apa yang terjadi padaku seperti hari ini semata-semata bukan karena “aku” yang memulai tapi karena “aku” yang lain. Entah itu karena perbuatan si “H” atau itu si “R”.


cerbung.net

Yes, I am D.I.D

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2016 Native Language: Indonesia
D.I.D atau Dissociative Identity Disorder, kalian pernah mendengarnya? Kalau kalian mengatakan belum pernah maka aku pikir kalian akan langsung mengerti dengan Multiple Personality Disorder atau kepribadian ganda , ya itulah gw.

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset