Destiny episode 1

Chapter 1

Aroma susu coklat dan juga sepiring roti bakar keju strawberry yang menggoda hidung dengan pemandangan yang luar biasa keren. Waaaah, kali ini mimpi gue keren juga ya, menikmati susu coklat sama makan setangkup roti bakar kesukaan gue. But wait! Aroma yang menggoda hidung? Mana mungkin mimpi bisa mencium aroma susu coklat sama roti bakar. Oww Tuhan aroma nya semakin tajam! dan sekarang berpadu dengan suara ketukan sepatu yang semakin lama semakin jelas terdengar. Bukannya ini semua hanya mimpi? Tapi kenapa rasanya ini begitu nyata?

Akhirnya gue putuskan untuk mengakhiri mimpi nikmat itu tadi. Tunggu! ini kenapa bukan dikamar gue? dan gue juga yakin ini bukan kamar Mama, Rijal, Rere, Dewa ataupun siapa aja yang pernah gue datengin kamarnya. Kamar ini terlalu… besar, dan juga…. mewah. luas Kamar ini hampir tiga kali luas kamarku, hampir seluruh furniture dikamar ini berwarna putih. Disalah satu sudut juga terdapat rak buku yang isinya mungkin cukup untuk buka taman baca kelurahan. Hush!!! kenapa gue malah mikirin hal yang gak penting sih??? Ini gue dimana??? Nanti kalo ternyata ini ruang penyekapan terus gue adalah salah satu korban human trafficking yang akan dijual ke negara entah berantah. Terus gue bakalan kerja keras tiap hari tanpa digaji dan gak dikasih makan enak. Lebih parah lagi nanti kalo semisal gue dijual……. TIDAAAAKK!!!

Gue harus kabur, gue harus menyelamatkan diri gue sendiri sebelum semua ini terlambat. Gue belum siap berpisah sama Papa, gue gak bisa jauh dari Mama, gue masih mau jadi adik nya si Rijal meskipun dia nyebelin banget. Pokoknya gue harus keluar dari rumah ini. Gue harus selamat. Gue janji bakal selalu dengerin apa yang Mama bilang, gue janji bakal nurutin apa kata Papa, gue janji bakal jadi adik yang baik, gue janji bakal rajin bikin PR, pokoknya gue janji deh.

Tapi kenapa kaki gue gak bisa digerakin? ini kenapa juga ga bisa gerak tangan gue? Jangan-jangan gue udah disuntik obat gak bisa gerak biar gue gak kabur? Ya Allah, aku sadar kalau aku ini bukan manusia yang baik-baik amat, tapi seenggaknya kan aku pernah berbuat baik. Jadi tolong kali ini selamatkan aku Ya Allah.

Tiba-tiba ditengah doa yang gue coba sekhusuk mungkin ini terdengar suara pintu didorong. Omegat omegat omegat!!! Tamat sudah gue kali ini. Giliran gue diekspor ke luar negri datang sudah. Dan sekarang satu-satunya anggota badan yang bisa gue gerakin cuman bola mata doang. Entah apa yang bisa membantu dengan hanya memutar bola mata ke kiri dan kanan. Yaaa semoga penjahatnya ngira gue kesurupan dan akhirnya gak bakal diekspor ke luar negri.

Oh . My . God .!!! Manusia bermasker dan juga berkacamata masuk ke kamar ini dengan bawa nampan ditangannya. Eh, tapi bukannya itu susu coklat sama roti bakar ya? Aeelaaaaah bodo amat!!! Siapa tau itu adalah minuman susu coklat yang udah tercampur sama obat bius. Oke Oke, gue gak boleh ketipu. Gue harus tetep memutar bola mata gue biar dia takut dan berpikir kalo gue kesurupan.

“Kamu kenapa?” Tanya si Masker panik. Saking paniknya nampan yang ada susu coklatnya itu tumpah. Dan gue masih akting berlagak kesurupan.

” Kamu kenapa? Ra, sadar dong!” kali ini si penjahat masker udah bingung sambil nepok pipi gue, periksan denyut nadi sambil nempelin tangannya di dahi gue. Sekarang gue improvisasi pakai suara sok-sok nakutin. And yaaps! Mission success. Muka manusia masker seketika langsung pucat.

Tiba-Tiba si masker menggeledah lemari kecil samping tempat gue tidur. gue sempet goyah, takutnya dia bakal ngeluarin pisau atau apalah buat ngebunuh gue. But whatever he does, gue harus tetep tenang gak boleh panik. Acting must be going on!

“Aku tau kamu benci suntikan. Tapi ini bisa bikin kamu jauh lebih baik. I’m sorry”. Bodo amat dia tau dari mana kalo gue takut suntikan. Entah dari mana gue juga gak tau, kenapa tiba tiba dia udah bawa suntikan dan mau nyuntik gue. Dan sialnya gue gak bisa lari.

“AAAAAAAUUUUUU” Gagal seketika Akting gue. Dan si masker ini pun langsung natap muka gue. And I’m speechless. Gak mungkin dong gue pura-pura kesurupan lagi. The end sudah hidup gue.

“Are you okay, Ra?” Si masker tanya dengan nada yang….cukup perhatian. Gue jadi mikir, ini kenapa penjahat baik bener ya?.

“Ka… Kamu si…siapa?” gue coba mengalihkan perhatiannya.

Si Masker cuma diem dan masih liat muka gue. Ditambah lagi dahinya yang mulai mengerut.

“Kamu siapa???” Gue tanya lagi dengan intonasi sok berani.

Tanpa menjawab pertanyaan gue, si masker ini berdiri dan mendekat ke kepala gue. Terus gue liat dia nurunin maskernya. Tiba-tiba jidat gue berasa ada yang nempelin bersamaan dengan sebuah suara yang mirip kayak suara kecupan.

WHAAAT!!!!! Did he just kiss my forehead??? Sialan manusia ini!!!

“Aku lagi flu , aku gak mau nularin kamu dan bikin demam kamu makin parah” Kata si masker sambil memakai kembali maskernya. Awas aja kalo Papa sampai tau ada yang berani nyium anak ceweknya, mampus lo entar.

“Kayaknya kamu butuh banyak istirahat”. Sambungnya dan kemudian mencoba untuk membaringkan badan gue. Tapi gue dorong tubuhnya sekuat mungkin. Wow!!! gue sudah bisa bergerak. Oke sebentar lagi gue bakal kabur dari sini.
“Ra kamu ini kenapa sih?” Kedengeran dari suaranya, manusia masker ini udah mulai emosi. Gue turun dari ranjang, mencoba menggunakan kesempatan sebaik mungkin. Tapi saat gue mau mulai berlari, kaki gue berasa lemas dan akhirnya gue terjatuh. Sepertinya cerita gue bakal berakhir hanya sampai disini.

“kamu mau kemana Ra?” si masker mencoba mendekat. Gue mencoba sebisa mungkin menjauh dari dia. Tapi lagi-lagi tubuh gue gak bisa gerak. Gue gak bisa ngapa-ngapain dan akhirnya cuma bisa nangis. Gue udah gak tau lagi harus berbuat apa.

“Siapa sih kamu sebenernya?”

“Are you sure for asking that question? Ayo dong Ra, kamu kenapa sih tiba-tiba nangis kaya gitu. Sini aku gendong balik ke tempat tidur”

“KAMU INI SIAPAAA!!!!” Akhirnya gue berteriak fruatasi. Benar-Benar tak mengerti dengan semua ini.

“Calm Ra, Calm down. I’ll be right here. I’m your husband. Aku suami kamu Ra.” Kata si masker yang kali ini sudah memeluk dan menenangkan gue.

What??? Husband??? didn’t I listen wrong? Suami??? sepertinya manusia ini gak ngerti caranya bercanda.

“Kamu demam tinggi mulai tiga hari yang lalu. Sepertinya kita harus ke rumah sakit. Kamu udah mulau ngelantur.”

“Elo yang ngelantur! Suami? emang gue percaya? tolong deh ya kalo becanda yang cerdas dikit, becandaan lo gak lucu sama sekali.”

“Look at that! Itu foto akad kita, itu foto acara resepsi kita, dan semua foto itu ada keluarga aku dan juga keluarga kamu dan disemua foto itu juga kamu keliatan seneng banget. Don’t you believe it, Ra?”

Ow My god. Kenapa bisa ada foto foto macam itu? Do I really marry him? Tapi kenapa aku gak ingat apa apa? Dan apa yang dia katakan benar. Disemua foto yang ada, gue tersenyum lebar. Dan yang paling bikin gue gak percaya adalah foto close up gue dan si manusia masker yang ngaku sebagai suami gue ini lagi berciuman mesra yang dicetak segede banner kampanye lurah. What the hell!!! Kenapa foto itu keren banget.

“Kita nikah tiga hari yang lalu. Kamu demam di hari kita menikah. Karna kamu gak dengerin kata semua orang untuk istirahat. Kamu terlalu keras maksain diri kamu. Dan aku tau kamu kalo udah demam pasti mulai mengigau gak jelas kayak gini. I think we should go to hospital. Kayaknya demam kamu ini bukan demam biasa” si Masker menjelaskan sebuah penjelasan yang gak bisa gue terima dan pahami.

“Oh….kita nikah ya..? EHHHHHH SEJAK KAPAN GUE NIKAHHHHH!?” sambil teriak histeris Gue pun digendong dimasukin ke dalem mobil ,  gue dibawa ke sebuah rumah sakit , jangan-jangan karena gue ketahuan mau kabur sekarang organ gue mau dijual ke rumah sakit ?!?!? Someone tolong gueee


cerbung.net

Destiny

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2016 Native Language: Indonesia
Seorang cewek yang mengira dirinya sedang diculik dan akan dijual ke luar negeri.karena demam yang ekstrim membuat cewek ini berhalusinasi ke tingkat yang memprihatinkan.

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset