Andai kita tidak pernah bertemu… episode 1

Chapter 1

Sore itu sepulang dari kuliah, karena suntuk ane mampir dulu di sebuah café di sebuah mall. Café ini merupakan langganan ane karena menurut ane sangat nyaman dan pelayanannya ramah (dan wifinya kenceng hehe lumayan irit paket data). Kalo orang2 suka nongkrong bareng, justru ane malah milih nongkrong sendirian. Lebih rileks, menurut ane sih. Lagi asyik-asyiknya nyeruput kopi sambil browsing HP eh.. ah elah, tiba-tiba wifi disconnect. Ane kemudian nanya ke mas2 pelayan katanya emang internetnya lagi gangguan. Asem!! Meskipun dongkol, ya udahlah, daripada pulang, ane baca majalah yang ada di rak dan HP ane taruh di meja. Sambil nunggu internetnya hidup lagi. Tiba-tiba ada seorang cewek datang menghampiri ane.

“Maaf mas, tadi lihat temen saya duduk di sini? ” tanya cewek itu.

“Oh nggak tuh mbak.”

“Sejak saya datang nggak ada siapa2 disini.” tambahku.

“Ya udah mas, makasih ya. ” jawab cewek itu sambil tersenyum.

Idih buset… nih cewek cantik pisan euyy. Dan kalau dilihat-lihat sepertinya masih SMU. Pokoknya high quality IGO lah emoticon-Big Grin. Nggak mau menyia2kan kesempatan, ane ajak kenalan tuh IGO eh cewek.

“Eh mbak mau kemana, kenalan dulu dong. Ayo lah duduk sebentar. “

“Nama mbak siapa? Saya Alvino. “ ane mengajaknya bersalaman.

“Saya Niken mas, salam kenal juga. “ jawabnya sambil menjabat tangan ane.

Wah nih cewek udah cantik ramah lagi. Apalagi kalau pas tersenyum. Ane nggak henti-hentinya menatap wajahnya sampai-sampai si cewek salah tingkah.

“Mas kenapa sih kok ngeliatin saya terus ? Ada yang aneh ya sama saya ? ” tanya Niken.

“Nggak kok nggak apa-apa. ” ane gugup sambil buru-buru menundukkan wajah.

“Oh ya pin BB-nya berapa mbak ? Boleh dong tukeran PIN. “ ane langsung ngambil HP ane di meja siap-siap mencatat PIN-nya Niken.

“Maaf mas saya nggak punya. “ jawabnya.

What ?? Ada cewek jaman sekarang nggak punya BB ? Ane rada kaget.

“Ya udah nomor WA aja, atau nomor HP. “

“Saya nggak punya mas. Saya nggak punya HP. “ si Niken ngeles terus.

Ah elah nih cewek pasti parno nih sama ane dikiranya ane orang jahat kali ya, sehingga nggak mau kasih nomor HP. Tapi ya wajar juga sih soalnya akhir-akhir ini banyak kejahatan yang berawal dari kenalan chatting. Udahlah daripada nggak dapet apa2 ane langsung ambil foto dia pake kamera HP.. cekrek… Aduh, ane lupa matiin shutter sound-nya. Nggak ayal si Niken kaget karena tiba2 ane potret.

“Ih mas.. kok pake motret saya segala ? “ dia rada marah.
“Lha kamu nggak mau kasih nomor HP, ya terpaksa aku potret. “
“Sayang kan cewek secakep kamu nggak aku abadikan hehe. “ ane tetep belum nyerah minta nomor HP-nya.
“Bukan gitu mas, saya emang beneran nggak punya HP. “
“Ah, masa sih cewek jaman sekarang nggak punya HP ? “ ane masih penasaran.
“Beneran mas. Ibu saya lagi sakit. HP saya terpaksa saya jual buat beli obat ibu saya. “ jawab Niken dengan wajah sedih.

Melihat ekspresinya, sepertinya nih cewek berkata jujur. Takut dia makin sedih ane nggak berani nanya no HP lagi. Kalau dari penampilannya sepertinya emang dia bukan dari keluarga berada. Dia cuma pakai jaket dan celana jeans dan daleman kaos. Nggak ada perhiasan apapun di leher atau pergelangan tangannya.

“Maaf ya, aku nggak bermaksud bikin kamu sedih. Oh ya kamu mau minum apa ? “

“Eh… nggak usah mas, saya.. saya… “ Niken kebingungan dengan tawaran ane.

“Aku pesenkan kopi Latte ya, kamu mau kan? “

“Aduh nggak usah repot-repot mas. “

Ane nggak memperdulikan protesnya Niken dan langsung aja ngeloyor ke barista. Ane langsung pesen secangkir kopi Latte. Ya sapa tahu jika ane traktir secangkir kopi setidaknya bisa melancarkan PDKT ane ke dia huehehehe. Sambil nunggu barista bikin kopi, ane iseng2 menengok ke meja tempat ane dan Niken duduk. Tapi lho kok si Niken nggak ada? Ane celingukan mencari ke sekeliling tapi Niken emang udah nggak ada. Waduh, apa ane terlalu frontal yah sehingga dia takut ? Perasaan cuma traktir kopi doang. Ah dasar parno nian nih cewek pikir ane.

Ya udahlah mending ngelanjutin browsing aja siapa tahu internetnya udah jalan lagi. Tapi buset!! Kok HP ane juga nggak ada ?! Perasaan … eh nggak… ane yakin tadi ane taruh di meja. Waduh, jangan-jangan diambil Niken. Ane langsung berlari menuju eskalator dan turun ke lantai 1 karena sapa tahu Niken belum jauh. Jelas ane nggak rela kehilangan tuh HP, soalnya ane baru beli minggu lalu hasil nabung selama beberapa bulan.


cerbung.net

Andai kita tidak pernah bertemu…

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2016 Native Language: Indonesia
Kisah seorang pemuda (Alvino) yang bertemu dengan seorang gadis cantik bernama Niken di sebuah kafe tempat biasa dia nongkrong , dengan wajah penuh kegelisahan Niken menghampiri Alvino yang sedang bersantai sendirian  , Alvino yang terpesona oleh ke elokan Niken kehilangan kata-kata saat bertatapan dengan Niken , namun pertemuan mereka berdua tidak berakhir manis....Penasaran dengan kisah Alvino selanjutnya ? Yuk check it out kisah selanjutnya !

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset