Ken: The Untold Stories episode 14

Part 14 - New Moon

Hari ketiga gue di Malang, gue udah mulai bisa mikir langkah apa yang mau gue ambil selanjutnya. Yaaa bisa dibilang sih kali ini gue minggat buat nenangin diri sekalian mikir, kalo orang-orang jaman Majapahit mah bertapa kali namanya. Gue kabur dari kantor, padahal mestinya gue ada jadwal online dua hari ini. Semangat gue buat kembali kerja masih belum muncul, perkara ijin resminya gue pikirin ntar lah, yang penting gue udah konfirm ke HRD dengan ngabarin kalo gue sakit, meski gue nggak bilang kalo penyakit gue beberapa hari ini adalah sakit jiwa. Haha.

Gue sibuk di depan laptop pinjeman dari Raka, buat apply lowongan CPNS di dua instansi sekaligus. Bulan-bulan ini emang lagi banyak-banyaknya bukaan lowker CPNS, hampir serentak di semua instansi pusat dan daerah, dan dari sekian banyak instansi ada dua formasi yang cocok sama ijazah gue. Asa yang kemaren hilang sekarang udah kembali seiring dengan semangat gue buat berenti kerja jadi operator call center yang ngabisin suara. Gue belum mikirin soal lokasi penempatan andai gue diterima di salah satu instansi pemerintah pusat ini, yang penting keterima dulu, ngabdi beberapa tahun disana terus ngajuin mutasi kalo udah memungkinkan. Setau gue sih kerja jadi pegawai negeri bisa sesimple itu kalo soal penempatan.

Beberapa hari nggak pulang ke kost di Surabaya udah pasti bikin Keni nyariin gue. Hape gue nggak pernah berenti bunyi, tapi sms ataupun telfon dari Keni nggak pernah gue jawab. Kalopun dia nyamperin ke kost biarin aja dia liat kamar gue kosong berhari-hari, ntar juga dia capek dan berenti sendiri. Gue udah pernah dua kali ngindarin Keni, dan kalo udah mentok gak ada tanggepan dari gue dia pasti nyerah. Gue yakin, karena gue tau Keni tipenya kayak gimana. Dan gue juga udah yakin kalo dia nggak pernah serius ada rasa sama gue, jadi gue udah makin yakin buat lupain perasaan gue ke dia ataupun segala sesuatu tentang dia.

Waktu berlalu, idup gue udah mulai normal lagi tanpa Keni, dan gue tetep LDR-an sama Bagas. Sampe di suatu hari gue dapet email dari salah satu instansi tempat gue daftar jadi CPNS bahwa gue lolos seleksi administrasi dan berhak untuk ikut tes tulis di Jakarta. Saat-saat kayak gini nih bikin gue harus kucing-kucingan lagi sama HRD di kantor, gue harus nyari alesan lagi buat bolos, apalagi kalo kali ini tesnya di Jakarta kan nggak mungkin gue absen kerja cuma sehari dua hari. Duit gue cuma cukup buat ongkos naek kereta dengan durasi perjalanan sekitar 12 jam. Untung aja beda waktu antara ambil nomer ujian sama waktu ujiannya cuma berselang sehari, jadi gue ngajuin cuti di kantor sebanyak tiga hari yang gue sambung dengan jadwal day off gue dua hari. Cukuplah 5 hari itu buat perjalanan pulang pergi sama beresin urusan tes gue di Jakarta.

Oiya gue belum ceritain kalo si Vani sekarang ini ada di Jakarta. Dia keterina kerja di salah satu bank milik negara dan lagi ngejalanin training di Jakarta selama sebulan. Jadi pas gue ke Jakarta ntar gue punya tempat buat nebeng, di kost Vani.

Di suatu sore gue dianter Bayu ke Stasiun Gubeng yang lokasinya nggak jauh dari kantor kita. Jadwal kereta gue kurang 20 menit lagi. Ini tadi bisa sampe buru-buru gini karena gue kerja dulu terus balik ke kost buat ambil barang bawaan gue. Filing gue udah mulai nggak enak waktu Bayu nanyain mo dianter ke stasiun mana, mengingat stasiun yang ada kereta jurusan Jakartanya tuh bisa dari Gubeng atau Pasar Turi, cuma beda jalur aja. Gue bilang sih Gubeng, karena kan beberapa hari sebelumnya gue beli tiketnya disitu.

Tapiiii… Sesampainya kami di Stasiun Gubeng, petugas yang meriksa tiket gue di peron bilang kereta gue ini naeknya dari Stasiun Pasar Turi, Sodara-Sodara! Saat itu akhirnya gue jadi ngeh sama tulisan “Pasar Turi” yang ada di tiket, dengan tulisan-tulisan setelahnya tentang nomor kursi dan bla bla bla-nya. Maklum udik, belom pernah naek kereta. Haha.

Bapak petugasnya bilang kereta gue udah mo berangkat jadi gue harus cepet-cepet nuju Stasiun Pasar Turi. Masalahnya adalah, gue sama Bayu sama-sama nggak ngerti lokasi stasiunnya itu dimana. Kalo dari namanya sih pasti nggak jauh dari pusat grosir terbesar yang ada di kota ini, tapi di sebelah mananya??? Jaman ospek dulu gue sering belanja kebutuhan atribut angkatan di pasar itu, tapi perasaan gue nggak pernah liat ada stasiun deh. Akhirnya dengan sedikit petunjuk dari bapak petugas, gue sama Bayu melaju cepat ke lokasi yang dimaksud.

Dengan beberapa kali nanya-nanya akhirnya sampe juga lah kita di Stasiun Pasar Turi. Buset ini stasiun lokasinya emang nyempil, wajar kalo gue nggak familiar. Gue lagi sibuk ngurusin ransel gue saat Bayu berlari menuju peron dan gue nyoba nyusulin dia. Belum juga gue sampe ke pintu peron, Bayu udah balik dengan langkah gontai ke arah gue.

“Kenapa, Bay?” tanya gue curiga.

“Keretanya udah jalan,” jawabnya pelan sambil nunjuk ke arah rangkaian gerbong yang mulai bergerak dan keliatan dari luar stasiun tempat gue sekarang.

Gue cuma melongo, terus langsung lemes. Ini beli tiket kereta pake tabungan gue, trus kalo ketinggalan gini gimana ceritanya gue bisa sampe Jakarta??? Gue udah itung-itung perkiraan biaya yang gue butuhin selama 3 hari di Jakarta, dan kalo tabungan gue dipake buat beli tiket baru lagi bisa-bisa gue mendadak miskin. Pengen nangis rasanya, padahal kalo dipikir-pikir soal duit sih gue bisa aja minta sama Mama di rumah, cuma kan gue udah kerja, udah punya gaji dan nggak pernah lagi minta duit ke ortu selama beberapa waktu ini. Kalo tiba-tiba minta lagi rasanya nggak enak aja.

“Terus gimana?” tanya gue yang udah mulai pengen mewek.

“Ntar 3 jam lagi ada kereta berikutnya, tapi lo sampe sananya pasti lebih siang. Keburu tuh buat ambil nomernya?” jawab Bayu yang udah tau kalo acara gue besok setibanya di Jakarta adalah ke lokasi ujian buat nyerahin berkas asli administrasi sekalian ambil nomer ujian.

“Kereta yang malem harganya lebih mahal, Bay. Tapi kalo di jadwalnya sih sampenya malah lebih pagi dari kereta yang barusan,” jawab gue.

“Yaudah kalo gitu, buruan tanyain masih ada kursi nggak di kereta yang ntar malem?” bales Bayu semangat.

Gue narik napas panjang, mikir duitnya lagi dah gue.

“Vitaaa ayoook!!!” ajak Bayu sambil narik tangan gue.

Akhirnya kami berdua tiba di pintu peron dan ketemu petugas yang jaga disitu.

“Mbak yang tadi katanya salah stasiun ya?” tanya si Bapak itu saat ngeliat gue dateng dengan wajah sendu sambil megang tiket di tangan.

“Iya pak. Koq tau?” bales gue.

“Tadi dari Gubeng udah kontak kesini, katanya ada penumpang lagi jalan kesini karena salah stasiun. Tadi kita udah delay sekitar 10 menit loh buat nungguin Mbak,” jawabnya.

Ya Tuhan… Udah ditulungin sama petugas yang di Gubeng tadi tapi gue masih telat aja. Gara-garanya tadi kita masih nyari-nyari stasiunnya sih, makanya lama di jalan. Tiket di tangan pun hangus nih ceritanya.

“Kalo yang jam 8 ntar masih ada kursi nggak, Pak?” tanya Bayu.

“Tanya ke loket ticketing aja, Mas!” jawab si Bapak sambil nunjuk ke arah loket pembelian tiket.

Gue berdehem pelan, otak gue yang dari tadi muter-muter mikirin soal duit tiba-tiba nemu solusi yang mudah-mudahan berhasil.

“Pak, jadi tiket saya ini hangus?” tanya gue.

“Ya hangus lah, kan Mbaknya telat.”

“Yaaah, Pak. Kalo dialihkan ke kereta yang jam 8 nanti bisa nggak? Ntar saya nambah kekurangannya aja,” tawar gue.

“Mana bisa, Mbak??? Kan ada poinnya disitu, kalo telat tiketnya hangus, itu salah Mbak sendiri,” jawabnya lagi sambil nunjuk-nunjuk tiket gue, ngingetin gue sama kebodohan gue sampe bisa salah stasiun.

“Tapi masa nggak ada toleransi sih, Pak? Beli tiketnya nguras duit tabungan nih. Saya bisa salah stasiun karena ini pertama kalinya saya naek kereta jarak jauh, maklum lah kalo nggak ngerti,” tawar gue lagi.

“Iyaaa kita maklum, tadi kan juga udah kita tungguin tapi Mbaknya nggak dateng-dateng?”

“Saya telatnya juga karena masih nyari dimana stasiunnya, Pak. Ini pertama kalinya saya tau kalo disini ada stasiun,” gue mulai ngotot.

“Udah pokoknya nggak bisa, Mbak!” jawab Bapak itu dengan nada agak keras.

Gue yang masih maksa mulai emosi nih. Tepat saat gue udah mau ngajakin ribut tu bapak-bapak, tiba-tiba seorang berpakaian petugas juga dengan wajah lebih muda dan lebih ganteng dari petugas di depan gue dateng. “Ada apa ini?” tanyanya.

“Ini, Pak. Ketinggalan kereta tapi nggak mau tiketnya hangus,” jawab bapak nyebelin di depan gue.

“Ooh… Gitu. Yaudah kita omongin di ruangan saya aja yuk, Mbak!” ajak si bapak ganteng.

Gue, Bayu dan petugas songong tadi sama-sama ngikutin langkah si bapak ganteng menuju ruangan Kepala Stasiun. Ganteng-ganteng gitu ternyata doi kepala stasiunnya loh!!! Masih muda pula.

“Mbaknya mau kemana? Mestinya naek kereta yang barusan ya?” tanyanya setelah kami berempat duduk di ruangannya.

“Iya kereta yang barusan. Saya mo ke Jakarta,” jawab gue.

“Koq bisa telat? Padahal tadi udah ditungguin loh.”

“Tadi salah stasiun.”

“Koq bisa? Kan udah tertulis di tiketnya berangkat dari Stasiun Pasar Turi?”

“Saya tu baru ini naek kereta, Mas. Eh, Pak! Kemaren beli tiketnya di Gubeng jadi saya kira berangkatnya dari Gubeng juga. Saya ngga perhatiin tulisan-tulisan di tiket,” cerocos gue.

Si Bapak Kepala Stasiun Ganteng keliatan mikir.

“Maklum lah di Madura nggak ada kereta,” lanjut gue sambil nyengir semanis mungkin. Kali aja kalo dia nyadar gue manis dia mau ngasi pengampunan buat gue.

“Okey, jadi gimana sekarang? Mbaknya mau naek kereta berikutnya?” tanyanya lagi dengan nada sopan, nggak songong kayak petugas yang atunya.

“Kalo bisa sih tiket saya yang ini jangan dianggep hangus, Pak. Buat belinya aja saya nguras tabungan, ini kan nggak murah buat saya,” jawab gue memelas.

“Yaudah kalo gitu. Mbak ke loket di depan, tanya untuk kereta selanjutnya masih ada kursi atau nggak. Udah tau kan kalo harganya lebih mahal dari kereta yang barusan berangkat?”

Gue ngangguk-ngangguk dan bersiap nyaut lagi.

“Nanti Mbak tinggal nambah bayar kekurangannya aja,” lanjutnya yang bikin gue batal ngomong. Soalnya omongan dia udah cocok sama isi kepala gue

Gue senyum seneng. “Oke, makasih, Pak!” jawab gue sambil berdiri.

“Lain kali jangan telat lagi ya, bisa rugi nanti PT. KAI,” balesnya sambil menjabat tangan gue.

Gue nyengir lagi, malu-malu tapi demen. Nggak cuma muda, ganteng dan berpangkat, tapi si Bapak Kepala Stasiun juga baek hati rupanya.

Setelah pamit undur diri tanpa nyapa petugas songong yang satunya lagi, gue sama Bayu langsung ke depan ngurusin tiket. Beruntungnya gue ternyata masih ada kursi kosong. Jadi fix, gue bisa ke Jakarta naek kereta berikutnya.

Sambil nunggu kereta gue nongkrong dulu di sebuah warung sama si Bayu. Kita berdua sama-sama ngakak kalo inget-inget lagi kejadian barusan. Tapi Bayu salut, pesona gue bisa bikin hati Kepala Stasiun Pasar Turi luluh dan ngasi tiket pengampunan buat gue. Hahahaha.

******

Jam 5 pagi gue sampe di Stasiun Kota Jakarta. Celingak-celinguk bentar, dan akhirnya gue temuin sosok sahabat lama gue, Vani. Ni anak nggak berubah sedikitpun, tetep dekil dan cuek kayak biasanya dengan celana sedengkul dan kaos oblong yang dipakenya, rambutnya digulung pake jepitan dan dengan gaya kayak gitu gue yakin dia belum mandi. Gue heran aja, cewek nggak banget kayak dia gini bisa keterima jadi pegawai bank. Yang ngetes dia waktu rekrutmen lagi ngantuk kali ya? Haha.

“Vitaaaa!!!” teriak Vani sambil menghambur ke arah gue. Terus cupika-cupiki, dan kami berdua pun berjalan ke arah pintu keluar stasiun.

Kost Vani nggak jauh dari stasiun koq, jadi kita berdua jalan kaki ke sananya. Sambil jalan kami nggak berenti ngobrol, jadinya gue gagal fokus sama arah dan pemandangan sekeliling gue. Kalo dilepas disini sendirian kayaknya gue pasti nyasar deh.

“Jadi lo jam berapa ambil nomernya?” tanya Vani saat kami udah gelesotan di kamar kostnya yang sempit dan tanpa jendela. Kandang ayam aja masih ada ventilasinya, nggak kayak kost-an Vani.

“Mulai jam 8,” jawab gue sambil natain barang bawaan gue.

“Terus kira-kira berani nggak lo jalan sendiri? Gue kan ngga bisa nganter?”

“Udah tenang aja, kan lo bilang kesananya gampang kalo pake busway. Tinggal kasi tau aja ntar gue mesti turun dimana,” jawab gue yang sebelumnya emang udah cerita lokasi kantor tempat gue ambil nomer ujian dan Vani bilang cukup sekali naek busway kalo dari deket kost-annya.

“Iya sih gampang, ntar lo turun di halte Monas trus jalan dikit aja.”

“Yaudah kalo gitu.”

“Tapi kan lo baru ini ke Jakarta, Vit? Kalo nyasar gimana? Kalo diculik orang gimana?”

“Kalo yang nyulik cowok gue minta dikimpoiin aja sekalian,” bales gue ngasal.

“Ah elu, dikuatirin malah gitu!” sahut Vani BT.

Gue ngakak. Iya gue tau lo sayang banget sama gue Van, tapi nggak pake lebay gitu bisa kan???

Setelah itu gue sama Vani gantian mandi dan siap-siap untuk aktivitas masing-masing. Sebenernya sih badan gue rasanya rontok banget, secara perjalanan semaleman di sepanjang rel bikin tidur gue nggak nyenyak, tapi semangat buat dateng ke lokasi pengambilan nomer ujian CPNS mau nggak mau harus bikin gue jadi cewek tahan banting kali ini. Jam 8 kurang gue udah antre di loket pembelian karcis trans Jakarta. Dari sini gue bakalan naek busway jurusan Kota-Blok M dan nanti gue harus turun di halte Monas seperti arahan Vani.

Jakarta pagi-pagi gini ternyata nggak ada bagus-bagusnya. Nggak ada udara pagi yang sejuk, atau pemandangan yang bikin mata adem. Sepanjang penglihatan gue yang ada cuma bangunan-bangunan kuno dengan asap-asap kendaraan dan suara klakson yang kayaknya nggak pernah berenti saling bersahutan. Orang-orang disini kayaknya tipe-tipenya pada nggak sabaran. Gue jadi mikir, kalo orang yang meledak-ledak kayak gue idup disini bisa-bisa gue cepet mati kena penyakit darah tinggi kayaknya. Soalnya emang kondisi jalanan disini bikin stres. Lalu lintas semrawut, nggak ada yang mo ngalah. Belom lagi tingkah orang-orang yang melanggar peraturan lalu lintas bikin suasana makin rame rasanya. Entah mereka emang nggak tau aturannya atau emang sengaja melanggar, karena mereka pikir kalo terlalu nurut aturan bisa-bisa kelamaan sampe ke tujuan mengingat betapa macetnya kondisi lalu lintas disini.

Gue turun di halte monas saat terdengar suara dari speaker busway “Next stop, Halte Monas. Please check your belonging and step carefully”. Dari sini udah keliatan kantor tujuan gue buat ambil nomer ujian. Sesampainya disitu gue nanya-nanya ke satpam ruangan yang harus gue datengin dan bener aja, sesampainya disana udah rame banget cuy! Ternyata peserta ujian CPNS yang juga kompetitor gue besok lusa buanyak banget. Padahal katanya gaji pegawai negeri itu kecil, banyak juga yang menghujat PNS sebagai abdi negara yang terkenal males-males, tapi kenapa yang kepengen jadi PNS masih banyak aja???

“Mbak, daftar formasi apa?” tiba-tiba seseorang yang antre di belakang gue menyapa setelah nyolek bahu gue.

Gue noleh, dan ada cowok berperawakan mirip-mirip Jhonny Depp gue liat di belakang gue. Ah, kayaknya gue kelewat demen sama Pirates of The Carrebian nih, jadi saat ngeliat tu cowok gue langsung surprise dan nyengir-nyengir gak jelas.

“Di bagian lalu lintas,” jawab gue masih sambil senyum. Moga-moga dia nggak ke-GR-an liat senyum gue.

“Ooh sama donk?!” jawabnya.

Lah, elo saingan gue donk berarti?!

Dia nanya-nanya lagi soal ijazah gue, jurusan apa dan lulusan darimana. Setelah tau kalo dia ijazahnya informatika gue jadi agak lega, berarti kita bukan kompetitor, cuma ntar andai sama-sama diterima kita ada di bagian yang sama. Syukurlah, mana tau gue beneran bisa punya temen kerja yang gantengnya kayak Johnny Depp gini. Haha.

“Oiya, gue Endi!” ujarnya sambil mengulurkan tangan setelah kami ngobrol udah agak lama. Dari tadi kek kenalannya, Mas!

“Vita,” jawab gue sambil menjabat tangannya.

Setelah beberapa lama ngobrol sambil maju ngikutin nomer antrean akhirnya giliran gue pun tiba. Gue serahin map berisi berkas-berkas gue dan setelah itu panitia ngasi gue kartu yang isinya tulisan tentang nomer dan lokasi ujian. Setelah kelar dengan urusan gue, tiba giliran Endi. Gue sengaja nggak langsung balik kanan, tapi nungguin Endi dulu yang nggak lama juga ikutan kelar dengan urusannya.

“Tempatnya dimana?” tanyanya setelah nyamperin gue dan megang kartu ujiannya.

“Di Bekasi nih,” jawab gue.

“Sama deh kalo gitu.”

“Lo tinggal dimana? Trus ntar tau nggak tempatnya ini?” gue balik nanya, sambil kami berjalan bareng menuju pintu keluar.

“Gue tadi baru sampe langsung kesini, ntar ni kayaknya langsung balik dulu. Besok jalan lagi kesini langsung ke tempat ujiannya,” jawab Endi sambil masukin kartu ujiannya ke dalam tas.

“Buset bolak-balik gitu emang ga capek?”

“Ya gimana, gue nggak ada tempat buat nginep disini, masa tidur di mesjid?!” jawabnya sambil nyengir.

Yaaa masuk akal sih alesannya. Apalagi dia dari Jawa Tengah, mungkin jaraknya dari sini nggak sejauh Surabaya dan dia bisa nempuh perjalanan yang lebih singkat dan memungkinkan buat bolak-balik daripada gue.

“Abis ini lo kemana?” tanyanya saat langkah kami udah sampe di gerbang calon kantor kami kalo keterima.

“Belum tau. Pengen muter-muter aja kali, soalnya temen gue yang gue tebengin lagi kerja, daripada gue ndirian ngaplo di tempat dia mending gue jalan-jalan aja dulu,” jawab gue.

“Eh, mau nggak gue kasi file contoh soal ujiannya? Gue punya banyak nih, kali aja lo sempet belajar,” tawarnya yang langsung gue ikutin dengan anggukan.

Baek juga ya ni cowok? Baru kenal udah nawarin jasa ngasi contoh soal ujian.

Akhirnya kami duduk dulu di salah satu sudut di sekitar kantor. Untungnya kemana-mana gue selalu bawa flashdisk, jadi bisa gue pake ngopi file contoh soal yang dia bilang dapet hasil donlot. Dia juga cerita kalo minggu lalu sempet ikutan ujian CPNS di instansi laen, jadi siapa tau soal ujian kami besok bentuknya nggak jauh beda. Gue fotokopi juga tuh soal bekas ujian yang dia bawa.

Setelah kelar urusan kopi mengkopi soal, dia pamit mo langsung ke arah Terminal Pulogadung. Berhubung gue nggak tau itu terminal di sebelah mana, lagian gue juga nggak ada niatan nganter dia kesono meskipun gue lagi pengen jalan-jalan, jadinya kita pisahan sampai disini setelah tukeran nomer hape.

“See you, Vita!” ujarnya sebelum kami pisahan yang gue bales dengan senyum.


cerbung.net

Ken: The Untold Stories

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2015 Native Language: Indonesia
"Jodoh itu di tangan Tuhan". Tapi kalo kita nggak usaha buat nyari dan ngejar si jodoh juga Tuhan nggak bakalan ngasi. Kan nggak mungkin tiba-tiba Tuhan ngejatuhin seonggok manusia dari langit buat kita? Yang ada tu orang malah masuk RS atau masuk liang kubur duluan sebelum sempet bilang "gue jodoh lo yang dikirim Tuhan" ke kita. Terus kalo emang kita harus usaha nyari atau ngejar si jodoh, gimana cara kita taunya tu orang udah beneran jodoh kita atau bukan???

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset