Sletingnya Bapi, semuanya berawal dari Sleting episode 17

17 "Bro Bro Yoo"

Perjalanan pulang gue masih kepikiran kejadian yang di taman, masa iya gue jatuh cinta? Atau gue cuma kasihan aja liat Lia?, apapun itu tetap aja mengganggu pikiran gue. Sebelum itu yang mengganggu pikiran gue bukan cuma itu, tapi gue kepikiran Bokapnya Lia -_- gila aja siapa gue nganterin anak perempuan satu-satunya sampai sore gitu di doorr hari ini kayaknya wajar deh  hehehe untungnya itu nggak terjadi karena Lia udah minta izin sebelumnya, dan Bokapnya? Ngeliatin gue pake auto fokus gitu

Setelah dari rumah Lia rasanya banyak yang aneh kayak jalanan jadi beda, dan banyak rumah yang belum pernah gue lihat. Udah 30 Menit rasanya makin aneh aja ini jalanan biasanya nggak ada lampu merah, tapi gue udah lewatin empat kali lampu merah -_-. Gue liat Maps aja di Hp, dan gue nggak sadar dari tadi rumah gue udah kelewat!. Gue harus mutar jauuhhh udah gitu gue harus lewatin empat lampu merah yang tadi! Andaikan gue bisa tekan tombol Ctrl+Z … DBT masih di rumah gue woy!

“yoo Bro bapi abis dari mana? Yoo”

Riki nyapa gue, DBT udah ganti baju? Artinya mereka tadi udah pulang kerumah masing-masing

“yoo bro Riki yoo, bro bro semuanya yoo apa kabar broo”

gue mencoba beradaptasi dengan lingkungan baru, karena evolusi itu bagaimana cara kita beradaptasi dengan lingkungan, menjadi semakin pintar saja tidak cukup yoo

“ bro Bapi nggak cocok gaul-gaul kayak kita yoo, bro bapi gagal gaul yoo *Tosss*”

sialan -_- kembar kampret

“Astagfirullah anak enyak satu-satunya!! dari mana lu? Hah? Pulang sekolah bukannya nyuci bantuin enyak malah keluyuran, untung ada temen-temen lu nih si Bro yang bantuin enyak… Dari mane?”

 whaatt?? si Bro? Baru di tinggal bentar Nyokap gue jadi salah gaul  kembalikan Nyokap hammbaaa  tuntunlah dia menuju jalan yang lurus 

“yoo Enyak Bapi bro biasa anak muda habis pacaran enyak bro”

Diikkaaa!!! mati kau saat aku menguasai empat elemen

“hehh? Ape?? elu pacaran? Nyuci celana sendiri aja belum bisa udah main pacar-pacaran… Besok jajan enyak potong ”

demi roti buaya di campur ketoprak, matilah dompet dalam kekeringan lalu retak 

“enyyaakkk “

semua yang gue liat sekarang jadi hitam putih, bahkan gue bisa dengar suara angin berkata “mampus kau” di telinga gue  aaahhhhhh

Gue galau, habis di marahin Nyokap gue langsung makan ketoprak, dan rasa ketopraknya hambar ketika Nyokap gue bilang “itu ketoprak di potong dari Jajan elu dua hari lagi” itu artinya? Gue miskin selama dua hari! Tenang Piii tenang… Ini bukan bencana… Ini bukan bencana, tapi ini tanda-tanda umat manusia mau punah!. Oke gue lebay -_- habis

“oy Ilham ngapain lu?”

si Ilham masuk ruang tamu diem-diem gitu udah kayak kucing nyari ikan asin di dapur

“adu-duuhh Bro Bapi toilet dimana bro?… Ngegas mulu nih aduuhh”

“hahaha kebanyakan diem sih makanya tuh mules, noh depan sebelah kanan… Ntar kalo udah ke depan aja gue sekalian mau ngumpul di depan”

si Ilham nggak ngomong apa-apa, idungnya nambah lebar, matanya melotot udah kayak orang kesurupan yang di tivi-tivi  hahaha

“Dika, si Iqbal kemana?”

gue ngomongnya ke atas soalnya si Dika di atas pohon -_-

“si Kapten lagi pulang bantuin Ibunya jualan”

“ohh pantesan biasanya dia nongol dari bawah tanah, ehh iya Dik kenapa si Iqbal bisa jadi Leader? Kan kalian beda sekolah?”

DBT tiba-tiba pada ngeliatin gue, Dika lompat dari atas pohon, si kembar yang asik sendiri jadi mendekat, Riki lepas Headset, dan Ilham masih di toilet . Mereka jadi serius gitu ngeliatin gue, kayaknya gue meremehkan pimpinan mereka dah padahal nggak! gue cuma penasaran soalnya DBT pada patuh sama si Iqbal, bahkan satu sekolah kenal sama Iqbal, dan akrab sama dia

“emm gini Bro, biar Dika ceritain yoo… Jadi gini…”

Gue = Dika

Gue, Riki, sama Ilham berasal dari SMP yang sama, kami udah akrab dari kecil kemana-mana selalu bareng. Hari pertama Kami ke SMA ini kan masih MOS (Masa Orientasi Siswa) semua calon kelas satu pada pake seragam dari SMPnya masing-masing. Hari pertama MOS ada gerombolan nggak tau dari SMP mana soalnya gue lupa! Ngeliatin terus.

Kami sih nggak curiga, ngumpul di pojok lapangan sambil ngobrol sama teman SMPnya masing-masing, dan kenalan sama cewek cantik dari SMP lain, tapi gue di tolak mulu  kata Ilham sih muka gue kalo deket cewek jadi lembek? Padahal gue bukan kue-kue di pasar. Salah satu anak SMP yang gerombolan itu nyamperin gue yang habis di tolak mentah-mentah sama Cewek  tadinya gue kira dia itu pacarnya, tapi bukan! Dia malah nanyain asal SMP gue

Mukanya banyak jerawat, rambut acak-acakan, dan udah tumbuh kumis padahal baru lulus SMP… Ternyata yang di bilang Ibu gue benar! UN bikin pertumbuhan bulu semakin cepat hehehe. Setelah gue jawab, teman-teman mereka yang gerombolan tadi berdiri semua!. Gue, Riki, sama Ilham di tarik paksa

~~Bhakkhh~~

Gue di tonjok sampe jatuh, dan teman-teman gue yang lain juga di tonjok

“hehh!! jangan konyol lu! , berani-beraninya sekolah lu gebukin ade-adean gua!! … Sekarang lu bertiga rasain akibatnya! Kaga bisa jalan lu hari ini hahaha”

ternyata mereka Musuh SMP gue, tapi kenapa kami yang di hajar? Dasar muka doang tua

“Ki-kita nggak tau apa-apa! Jangan konyol lu pada! Beraninya rame-rame!! BANCIII! ”

Ilham nggak terima di perlakuin kayak gini, kami mau bales tapi kalah jumlah karena mereka sekitar 8 orang

~~Bhakkhh… Plaakk debbb~~

Habislah kita di situ, di tendang, di gampar, di tonjok sedangkan anak-anak yang lain pada pura-pura nggak liat!, gue nggak terima! Masa abis di tolak cewek malah di hajar

“Matahari terbang di atas malam naga kelabu!!, ngeri!! gaya lo cadas tapi delapan lawan tiga? CUPUUU!”

Gue lemas banget, ngeliat satu orang aja jadi dua, udah kayak naruto pake jurus bayangan… Ada orang lagi tapi kayaknya bukan dari gerombolan yang tadi, dia nolongin kami, dan empat orang dari mereka kalah sama orang yang nolongin kami, nggak tau siapa dia soalnya muka gue bonyol abis ngeliat aja susah

“woy lu pada kaga kenapa-napa kan?”

“Sialan tuh beraninya keroyokan”

lah kok ada dua orang? Tapi mukanya sama?

“Gua Guntur”

“Gua Tegar, gak usah heran kita emang kembar bukan halusinasi”

Kirain jurus bayangan , mereka nggak berbayang-bayang, tapi emang mereka itu kembar

“~Swiitt swiiww~ cewek bantuin dong ”

gue penasan mata gue masih sehat apa nggak jadi ada cewek lewat gue panggil aja deh hehehe misalnya cewek itu kabur artinya gue masih sehat

“woyy!! berani-beraninya lu cuek sama kita!! ”

ehh iya gue lupa gara-gara ada cewek lewat jadi lupa sama Guntur dan Tegar

Hari pertama MOS setidaknya kami punya dua teman baru, si Kembar orangnya asik juga, baru kenal bentar udah akrab aja… Sampai bel pulang kami berlima asik ngobrol-ngobrol, dan udah nggak ada yang gangguin lagi, tapi gue salah! Di depan gerbang kami di tungguin sama Gerombolan yang tadi, dan jumlah mereka jadi 16 Orang! Beberapa di antaranya kakak kelas di SMA ini!

“Mampus lah kita nak!”

Riki udah cemas duluan

“Sekarang gua bakal lawan! Konyol tuh banci! ”

di antara Gue sama Riki, si Ilham yang paling emosi dari tadi… Mau nggak mau gue juga maju

“Anyiing!! Hajar lah abis-abisan Gar!! ”

“Tegar selalu menghajar! ”

ngomong dengan gaya santai seolah-olah mereka udahbiasa kayak gini

Ilham yang paling emosi langsung maju di ikuti sama Guntur, dan Tegar! Dia udah nggak peduli walaupun lawannya ada 16 orang. Gue sendiri masih nggak percaya soalnya ini adegan udah kayak di Crown Zero, dan gue merasa se-ganteng Genji hehehe … Lebih dari 15 menit berlalu, empat orang dari kubu Gerombolan itu udah jatuh, Gila aja! Si Kembar badannya kekar, dan gede gitu di tambah Ilham yang kalo udah emosi nggak pandang bulu!

~~Plaannkk!!…~~

ahhh Kepala gue berat! Gue liat di belakang ada yang megang pemukul baseball, dan yang gue liat semuanya mulai menjauh, hitam, gelap…

Gue = Ilham

“Dikkkaa!!!”

kacau! Dika di hajar dari belakang sampai jatuh!

“Rik! Bawa Dika menjauh!”

Gua teriak, dan Riki dengan sigap langsung nolongin Dika

Gua kaga peduli kalo misalnya langsung di keluarin dari SMA ini!!, kaga terima gua di giniin, Gua bukan sampah yang terima aja pas di injek-injek!. Siapapun yang melukai teman-teman gua harus siap gua lukain balik! , berkali-kali gua di tonjok tapi namanya buat melindungi teman kaga sakit!! … Sial! Sekarang gerombolan banci itu pada pake senjata semua! Padahal ini di depan sekolah

“Aaaahhhhhh”

~~Plaannkk!!… Bhuugghh… Plakk!!~~

“Mampus lu semua… Jangan konyol di sini”

Gua sama si Kembar udah kehabisan tenaga… Di tabok bergilir lah kita sama para Banci, gua capek! Tapi kaga keringatan! Tangan gua merah semua! Darah udah keluar dari mulut, dan Semua orang cuma ngeliatin doang!!

“ Yooo bro, ogut ikutan dong bro bro yooo”

Aduh siapa lagi nih orang… Mukanya kaga ada seram-seramnya! malah keliatan polos gitu, ekspresinya mirip Johny Depp, Badannya biasa aja walaupun tingginya setara sama si Kembar

~~Bhuughh~~

“anji*ngg!!”

buset dah! Itu orang mukanya kayak orang bego tapi tonjokannya sakit banget! Satu orang terpental ke belakang sekitar 2 meter… Gerombolan itu langsung melingkar tapi mukanya pada cemas semua!

“Ahhh”

~~Plannkkk!!~~

gila pukulan Baseball di adu sama kaki

“si-siapa luu kita nggak ada urusan sama luu ”

Kurang dari satu menit, 4 orang udah jatuh kesakitan

“yooo mereka sahabat-sabahat ogut broo ”

sa-ha-bat? Dia nggak kenal sama kami tapi bisa ngomong sahabat segampang itu?

“Sakiiittt!!! Lepasin gua!!ahhhhh”

orang yang kelihatan kayak pemimpin gerombolan itu sampai teriak-teriak tangannya di kunci, kalo gua di posisi dia udah gua patahin tuh tangan kakak kelas!.

Gua nggak tau apa-apa tentang itu orang, dateng-dateng langsung bikin setengah dari gerombolan itu nggak bisa berdiri!. Kacau nih! Kayaknya gua nggak akan menilai orang dari penampilannya lagi dah, Leader mereka udah di buat tumbang sisanya kabur semua. Orang-orang termasuk satpam yang telat datang cuma bisa diem aja.

“Yoo bro bro nggak apa-apa kan?, Ogut Iqbal bro!”

Setelah itu semua orang pada segan sama Iqbal, DBT sebenarnya kaga di bentuk sama Iqbal, tapi kami berlima yang membentuk DBT, dan ngikutin gaya ngomongnya Iqbal. Besoknya hari ke dua MOS semuanya pada nyapa kami, bahkan ada rumor kalo Iqbal jadi yang paling kuat di sekolah ini!

Gue = Bapi

Habis dengar cerita dari mereka gue malah kagum sama Iqbal . Ternyata benar Iqbal bakal melakukan apa aja demi temannya. Santai, nggak gampang emosi, aneh, kadang masa bodo… hmmm Contoh pemimpin yang baik! Gue harap bisa meniru beberapa di antaranya agar bisa jadi ketua kelas yang lebih baik atau malah lebih… Siapa tau?

“Kalo Rafi gimana?

“wihh bro Rafi diam-diam sadis, gara-gara dia gerombolan itu langsung di keluarin dari sekolah padahal baru hari pertama!”

si Ilham yang dari toilet langsung aja menjawab pertanyaan gue dengan sigap, di keluarin gara-gara Rafi? Diam-diam ngapain tuh wakil gue?… Kayaknya gue berteman sama orang yang nggak biasa

“Yooo bro Bapi brooo, kirain masih pacaran bro”

nah! Yang lagi di bicarain datang juga

“lama amat lu bal?”

“yooo Kapten! Habis ngapain broo”

Gue merasakan persahabatan yang kental di sini walaupun DBT merasa seperti bawahannya Iqbal, tapi Iqbal menganggap mereka Sahabatnya termasuk juga gue

“Ada urusan yang tidak terduga bro, ehhh Bro Bapi bro bulan depan saudara ogut bakal pindah ke sekolah kita”

Saudara Iqbal? Sepertinya ini akan menjadi “sedikit” menarik…


cerbung.net

Sletingnya Bapi, semuanya berawal dari Sleting

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2015 Native Language: Indonesia
cerita tentang Sleting, Sletingnya si BapiGara-gara Sleting si Bapi punya sahabat!Gara-gara Sleting si Bapi jadi artis di kelas!Gara-gara Sleting si Bapi jadi ketua kelas! , dan Gara-gara Sleting si Bapi punya pacar yang ... gitu deh

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset