Sletingnya Bapi, semuanya berawal dari Sleting episode 16.2

16.2 "Taman"

“Li… yuk turun udah sampe parkiran nih”

“ga mau pokoknya gue BE-TE”

ya ampun pagi-pagi gini kesabaran gue malah di uji

“bete kenapa sih?, yuk ah cepetan ke kelas biar bisa males-malesan dulu ”

“dasar ketua kelas nggak pekaa!! tadi kenapa SMS aku gak di bales? Pasti males bales kan?”

ohhh ini toh penyebabnya, iya sih gue nggak bales abisnya Bokap gue teriak-teriak dari luar

“bukannya males bales, tapi Iqbal udah samper gue jadi ga sempat bales deh”

“alasan aja!, mana Iqbalnya? Manaaa?”

di parkiran pagi-pagi udah berantem kayak anak remaja lagi pacaran aja -_- udah gitu Lia ngomongnya teriak-teriak kan suara dia cempreng banget 

“Terserah deh, Ketua kelas yang ganteng ini lagi capek! Mau istirahat di kelas soalnya pulang sekolah nanti mau jalan-jalan ke taman!”

gue ngomong sambil ninggalin Lia di susilo, bodo amat deh kalo nanti gue di tikung sama Susilo ~ehh

“ ehhh?… Bappiii! Mau ikut”

Lia teriak kencang banget sih, tapi gue pura-pura nggak dengar hehehe

“Bappiii jangan tinggalin Lia “

“kita balapan, siapa yang duluan sampe kelas dia menang, dan boleh ikut ke taman bweee”

gue balik badan, dan jalan mundur sambil ngomong, tapi habis selesai ngomong gue lari ke kelas hehehe

“curaaanggggg!!”

Gue lari terus sambil sekali-kali ngeliat Lia lari di belakang, Lia keliatan capek tapi lucu ngeliat mukanya apalagi walaupun capek dia tetap senyum gitu. “Dasar anak muda” whatt? Di lapangan gue ngelewatin Rafi, dia ngomong gitu seolah-olah nyindir gue!! sambil terus lari gue berdo’a “semoga lu ketiban meteor” dasar wakil songong

“piii  nanti aku ikut ya ke taman”

“ga bisa dong, kan kalah”

abis gue ngomong gitu langsung pura-pura tiduran di kelas

“ihhh piii… Bapi bangun dong  jahat ishhh”

gue diemin, dan gue lanjut menghitung kambing yang lagi lompat-lompat di bukit yang hijau sampai tertidur hahah

“Spartaaannnn!!!, ahuuu ahuuu!!”

whaattt? Gue di kagetin sama si kembar broo!!

“Bro Bapi broo bangun sebentar lagi bel bunyi broo”

“tapi jangan bikin kaget dong -_-, ada apa Bal? Tumben DBT ngumpul di sini?”

“yoo tugas seni sudah di kumpulkan bro”

“di kumpulkan? Tapi di kerjain aja belum?  Ahhh pasti gw masih mimpi nih… Udahlah gw harus bangun tidur dulu”

“udah di kerjain sama Ilham dan Riki broo, kan ogut pernah bilang tenang aja broo kalo sama Iqbal yooo ”

tumben mukanya Iqbal meyakinkan banget

“bro Guntur sama bro Tegar juga ikut bantu yooo ”

si kembar malah membanggakan dirinya sendiri

“kaga nanya”

gue jawab sinis

“ waaahhh!!!”

hiiiii

“yoo jangan berisik broo , udah sekarang bubar yoo kumpul lagi di tempat biasa broo”

“siap! Bro Iqbal yoo”

tuh kan pada nurut sama si Iqbal mah -_-

DBT udah bubar, gue liat Lia diem aja terus tangannya nutupin mulut gitu… “psstt Bro Bapi bro Lia kenapa yoo? Patah hati yo?” setelah DBT pergi si Iqbal malah bisik-bisik yaudah gue jawab apa adanya kalo gue itu nggak tau si Lia kenapa, tapi gue takut dia sedih gara-gara kalah lari tadi… Karena pelajaran pertama itu Fisika jadi gue skip aja, masa iya gue nulis banyak paragraf isinya rumus doang -_-, pas bel istirahat bersuara Lia langsung keluar kelas gitu kayaknya buru-buru, sedangkan gue? Di kelas aja lah sekalian nahan lapar hehehe

“bapiku ”

“haaahh?”

“nih ”

gue yang lagi tiduran di atas meja malah jadi takut gara-gara ada yang manggil gue “bapiku” -_-, wiihhh Lia bawain gue makanan

“ini kue buat apaan?”

“buat bapiku lah , ihhh ga peka mulu masa… Aku bete lagi nih”

gue di panggil bapiku lagi  tapi Lia langsung cemberut lagi -_-

“kalo bete lagi ntar pulang jalan kaki titik… pasti ada apa-apanya kan kue nya?”

“dasar jahaatttt!!!…”

“mmbbbheeemmmbbb… Woy ga bisa nafas guee!!”

sebel sih boleh tapi gue di paksa makan kue itu sampe susah nafas, kacau nih si Bawel

“karena kuenya udah di makan berarti nanti pulang sekolah aku ikut ke taman  titik, yaaa”

ohhh jadi ini maksudnya “Ada uang di balik cangkang kelomang”, abis ngomong gitu Lia pergi keluar kelas lagi, dan kue yang tadi gue makan baru setengah di ambil lagi sama Lia… Gueee masiihhh lapppeeerrrr!!!!

“Pi mau ikut ga… Makan singkong sama Bro bro yoo”

Keajaiban pun datang… Gue lapar, dan gue nggak bisa nolak singkongnya

Waktu istirahat gue yang tinggal sedikit di habiskan untuk makan singkong yang tadi DBT bawa, dan waktu gue sampai di tempat DBT nongkrong… Ada lebih dari 20 orang dari kelas yang beda pada ngumpul terus makan singkong bareng-bareng, dan taukah anda kalo singkong yang Iqbal bawa tadi itu satu kresek besar (Penuh broo). Gila! Iqbal kalo sama orang lain baiknya nggak main-main, walaupun gue masih lapar karena satu orang dapet singkongnya terbatas tapi seru abis, gue merasakan ikatan yang kuat di antara mereka

setelah istirahat gue balik lagi ke kelas, dan gue liat Lia udah duduk manis di kandangnya ~ehh di bangku dia maksudnya. Lia manggil-manggil gue dari cara dia manggil gue genit gimana gitu  hiii pokoknya nggak ada manis-manisnya deh hehehe. Untungnya nggak ada guru sampai jam pulang tiba (murid macam apa ya gue hehehe nggak ada guru malah untung -_-) cuma di kasih tugas terus di kumpulin, tugasnya gampang! Gue nyontek terus lanjut tidur sampai bel pulang… ahhh indahnya masa SMA hehehe

“apiii yuk kita ke taman  hehehe”

baru aja bel pulang bunyi udah semangat banget nih anak

“akoohh bete sama kamoohhh”

“yah… gapapa deh bete yang penting kita ke taman ya

peka dong peka woooyyy 

“nggak”

“ishhh Bapi mah gitu, aku bilangin papah sih pokoknya biar di tembak dari satelit”

“ yuk cepetan jangan ngomong mulu… Katanya mau ke taman”

yaelah ngancem jelek banget  dari pada tewas mending ke taman deh

“Bro bapi broo kita pada mau nongkrong di rumah bro bapi yooo”

baru aja mau ninggalin kelas di panggil lagi aja gue sama… tau sendiri lah ya sama Iqbal

“yaudah tapi gue ada urusan nih, pada duluan aja ya”

Gue sengaja bilang gitu karena kan gue mau ke taman sama Lia nggak enak lah kalo di batalin “Sebagai laki-laki sejati harus menepati niat, dan kata-katanya dari dalam hati”, selama perjalanan menuju taman Lia senyum-senyum, tapi dia pegangan kencang banget! Tulang rusuk gue sampe bunyi di tekan di kira gue itu bantal guling kali -_- padahal lebih mirip pocong  ~ehh. Sampai di taman gue beli minum dulu, tapi…

“pii aku udah beli jus buat kencan kita ”

“kencan?”

enak banget ya dia bilang kencan kita

“pi aku senang deh kalo kesini… di bangku taman ini  rasanya tenang banget tau, makasih ya pi”

“i-iya, jangan berdiri gitu dong nanti jatuh baru tau rasa”

Terdengar kicauan burung di ranting pohon yang terlihat sangat kokoh, kicauan itu terderang dari segala arah… Timur? Selatan? Barat? Atau Utara? Entahlah kemana angin berhembus seolah-olah mereka berputar menemani sepasang remaja atau mereka menemani burung-burung itu?… Terlihat di sebuah bangku taman ada seorang perempuan yang berdiri di atas bangku itu, dan menari hmmm… Ya, sepertinya perempuan itu mendengar kicauan burung-burung lalu menjawabnya dengan menari lepas seolah-olah waktu telah meninggalkannya

“ahhh”

Lia jatuh dari bangku taman, untungnya gue di samping dia, dan waktunya tepat buat nangkep dia ta-tapi ada yang aneh… Gue nggak ngerti da-dan rasanya…

Terdengar jam pasir itu jatuh, dan pecah
ini kah awal, atau ini kah akhir?
Pasir ini merah
bagaikan darah dalam cangkir

rantai yang logis
Mengikat hati meringis
hey ini berdarah
tapi… sakitnya tak terarah

apakah aku jatuh cinta?
Biarlah tetap seperti ini
sulit di bayangkan namun sangat bermakna
wahai waktu biarlah selamanya seperti ini

aku sadar…
pecahan ini akan melukaiku sampai ke dalam hati
tapi bunga ini telah mekar
akan aku jaga sampai hati ini mati

Terdengar suara jam pasir itu jatuh, dan pecah ketika aku merangkul sampai menatap tajam matanya. Ini kah awal? Atau ini kah akhir? Dari waktu yang menetes di dalam jam pasir?. Aku ambil jam pasir ini, tapi kenapa pasir ini berwarna merah? Tanganku berdarah membasahi lengan, dan menetes seolah mengisi cangkir baru

Darah ini seperti rantai yang membelenggu lenganku, entah kenapa ini sangat logis walaupun hatiku meringis melihat darah itu tumpah tak tersisa. Hey ini berdarah, aku kira darah ini hanya sebatas ungkapan? ini darah dari kepingan jam pasir tapi… kenapa sakitnya tak terarah? Di mana sakitnya? Seolah-olah sakitnya berada di sekitarku

Apakah aku jatuh cinta? Walaupun rantai ini membelenggu aku tetap merasa nyaman, Biarlah tetap seperti ini… Aku senang merasakannya, sulit memang untuk di bayangkan namun ini sangat bermakna, darahku kini yang menjadi waktu. Wahai waktu biarlah selamanya seperti ini, biarlah aku berdarah, aku merasa waktu menjadi sangat berarti

Aku sadar… setiap pecahan yang membuatku berdarah ini akan melukaiku sampai ke dalam hati, tapi rasa ini telah tumbuh seperti bunga yang telah mekar, cinta ini membunuh logika, cepat sekali tumbuh di ruang gelap dalam hati. Pecahan ini bagaikan pedang yang siap menghujam sampai ke dalam hati, merobek setiap kelopak bunga yang tumbuh dan mekar di dalam hati… Aku tidak peduli lagi, akan aku jaga sampai hati ini mati, dan akan aku kenang bagaikan tetesan air mata sampai kering!

Sekitar 30 detik kami saling menatap satu sama lain, tapi yang gue rasain waktu itu beda!! rasanya lama banget, dan suasananya jadi tenang walaupun gue bisa dengar detak jantung gue sendiri. Lia cantik banget seolah-olah gue bisa liat banyak hal dari mata dia, sekarang gue percaya kalo mata itu “jendela jiwa”, entah kenapa gue liat banyak kesedihan di matanya, gue sadar dia cewek yang kuat bisa nahan kesedihannya, dan menutup semua itu di balik senyum polosnya itu. Gue nggak akan mengecewain cewek ini lagi!

“lu gapapa Li?”

gue pengen marah karena dia ceroboh, tadi udah gue bilang jangan berdiri di bangku, tapi gue malah khawatir, dan terasa sakit hati gue… nggak tau kenapa padahal gue nggak punya gangguan pernafasan

“ahh I-tu…ng-nggak apa-apa kok”

habis dia ngomong gitu langsung duduk di bangku, dan keliatan banget perubahan sikapnya… Lia menundukan kepalanya terus diam

“Li lu kenapa?”

“gapapa kok  nih tadi aku beli kue lagi di makan ya pii”

gue udah bisa baca senyum lu Li… lu nggak bisa sembunyi lagi

“tau aja gue masih lapar hehehe kirain lu tega biarin gue makan kue cuma setengah tadi di kelas”

Lia bawa dua kue dengan rasa yang beda

“nih makan juga dong… aaaa sini-sinii”

gantian dia yang gue suapin tapi belepotan kemana-mana hehehe lucu deh

“ihhh Bappiiii jahaatttt… tuh kan nggak cantik lagi deh”

“hehehehe biarin nggak cantik tapi malah jadi lucu kok”

pokoknya gue harus hilangin senyum palsunya itu… “HARUS”

“apaan sih”

malu → cemberut → bete → senyum-senyum, kenapa sih Li lu bisa berubah secepat itu? Mungkin orang lain akan mengira lu cewek yang periang, tapi nggak buat gue… NGGAK Li, gue nggak tau apa yang buat lu sedih tapi gue akan cari tau bagaimana membuat lu tertawa

I don’t need a reason
I just want you baby
Alright alright
Day after day

Kono saki nagai koto zutto
(Perjalanan kita masih panjang)
Douka konna boku to zutto
(bagaimanapun juga tetaplah selalu bersamaku)
Shinu made Stay with me (Sampai mati, Tetaplah bersamaku)
We carry on….

Wherever you are, I always make you smile
Wherever you are, I’m always by your side
Whatever you say, kimi wo omou kimochi
(Apapun yang kau katakan, perasaan itu aku rasa untukmu)
I promise you “forever” right now

“Wherever You Are – One Ok Rock”

Nggak terasa gue sama Lia di taman sampai sore, gue senang hari ini karena bisa ngeliat Lia ketawa, dan gue bisa hapus senyum palsunya walaupun hanya sementara :’)


cerbung.net

Sletingnya Bapi, semuanya berawal dari Sleting

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2015 Native Language: Indonesia
cerita tentang Sleting, Sletingnya si BapiGara-gara Sleting si Bapi punya sahabat!Gara-gara Sleting si Bapi jadi artis di kelas!Gara-gara Sleting si Bapi jadi ketua kelas! , dan Gara-gara Sleting si Bapi punya pacar yang ... gitu deh

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset