Ken: The Untold Stories episode 27

Part 27 - Friendzone

Seharian gue sama Keni muterin Royal Plaza. Yaelah yang kayak gini nih gue paling sebel, di Jakarta udah kebanyakan mol, masa kalo di luar Jakarta gue maennya ke mol juga sih? Tapi kalo di siang bolong saat matahari lagi lucu-lucunya gitu gue nggak ngadem di mol ya bisa meleleh juga kali badan gue. Acara gue sama Keni ya standar aja, makan sambil ngobrol, ngobrol sambil makan, yang penting jangan makan sambil boker.

Overall penampilan Keni sekarang, gimana ya… Dia yang dulu identik sama rambut agak gondrong ala-ala mahasiswa yang nggak punya tujuan hidup sekarang ada di depan gue dengan potongan rambut cepak, kemeja panjang dan celana panjang yang bikin penampilannya keliatan dandy. Bukan metroseksual, tapi lebih bersih aja dengan wajah terawat dan body yang nggak terlalu kurus kayak dulu. Mungkin tuntutan pekerjaan jadinya sekarang dia berubah jadi lebih rapi kayak gini. Selepas kuliah Keni kerja di sebuah perusahaan swasta di bidang IT, dia menolak waktu diajak bapaknya magang di kantornya. Bagus lah, itu namanya mandiri. Mau nyari makan ndiri, nggak ngikut kerja sama orang tua.

“Gimana kerjaan lo?” tanya gue basa-basi.

“Kerjaan? Ya… Gitu lah. Pergi pagi pulang malem, nggak seindah kerjaanmu yang jalan-jalan keliling Indonesia,” jawab Keni setelah nyeruput kopi pesanannya.

“Ah bisaan. Emang lo nggak pernah ada kerjaan keluar kota gitu? Ke Jakarta misalnya?” bales gue sekalian mancing.

“Ya sesekali sih, kalo ke Jakarta biasa urusan sama HO disana,” jawabnya. Nah, mulai kena nih pancingan gue.

“Oya? Di daerah mana?” kejar gue.

“Jakarta Selatan.”

“Hmmm… Masih inget Mas Eka nggak?” tanya gue lagi.

Keni mengangguk. “Kenapa Mas Eka? Dia di Jaksel ya?” balesnya.

“Kapan tu gue liat dia lagi ngopi, sama lo kan?” tembak gue langsung.

Keni terlihat kaget, tapi akhirnya malah senyum-senyum.

“Dimana kamu liat aku sama Mas Eka?” dia malah pura-pura bego.

“For your information, tempat lo ngopi waktu itu nggak jauh dari kost gue. Lo sengaja ya ngintilin gue?”

“PD banget sih kamu!” jawab Keni sambil ketawa dan narik idung gue.

Gue meringis. “Ya kan kali aja lo sengaja gitu nyari tau tempat gue, nanya ke Mas Eka,” bales gue nyindir.

“Kalian pernah deket ya?” kali ini giliran Keni yang nembak gue sama pertanyaan yang bikin gue bingung gimana jawabnya.

“Ya gimana nggak deket, sama-sama disana koq. Gampang kalo pengen ketemuan,” jawab gue sok diplomatis.

Keni ngangguk-ngangguk sambil senyum-senyum.

“Dia emang cerita banyak soal kamu,” ujarnya kemudian.

Gue kaget, tapi masih tertarik buat ngedengerin tanpa nyela omongannya.

“Mas Eka udah tau kalo kita bukan sodara sepupu,” lanjutnya.

Gue langsung melotot, kaget.

“Aku yang cerita. Aku juga bilang kalo aku nggak pernah suka dia deketin kamu,” kata Keni lagi.

Gue masih diem, antara masih kaget sama penasaran.

“Kenapa? Sedih ya kehilangan satu fans berat?” ledeknya santai.

Gue mendengus kesal. Sialan banget!

“Terus reaksi Mas Eka gimana?” tanya gue.

“Yaaa dia cukup sportif koq buat ngaku kalah,” jawab Keni masih dengan santai dan songongnya.

“Kalah???”

“Makanya akhirnya dia kasi aku informasi soal tempat tinggal sama nomer hapemu, dia buka akses buat aku bisa hubungin kamu lagi,” jawabnya.

“Buat apaan?” tanya gue lagi.

Keni tersenyum kecil sambil ngeliatin gue. “Masih nanya? Kurang jelas alasanku nyariin kamu sampe ke ujung dunia gini?” balasnya.

“Lebay!!!” jawab gue sinis. Yah, gue nggak berharap apapun setelah pertemuan ini. Gue nggak peduli apapun isi otak dan perasaan Keni tentang gue. Kali ini gue nggak mo baper, temanan kayak gini aja udah cukup buat gue. Gue nggak butuh yang lebih dari itu.

******

Besoknya gue check out dari hotel dan cabut ke Malang sama Keni. Sempat nggak sempat kalo gue lagi ada tugas di Jawa Timur gini gue selalu pengen ketemu sama Tante gue, dan Keni dengan senang hati mau nemenin gue ke Malang. Di depan Tante ya gue santai aja ngenalin cowok yang gue bawa itu, toh Tante juga udah lama tau soal Keni kan, cuma baru bisa kenalan sekarang aja.

Awalnya gue suruh Keni balik aja karena gue kan mau nginep di Malang. Tapi karena pesawat gue ke Jakarta besok tu dari Surabaya lagi jadinya Keni kekeuh buat nemenin gue nginep biar besoknya bisa anter gue lagi ke Bandara di Surabaya. Kalo soal penginepan di Malang sih sebenernya Keni nggak perlu pusing, dia kan ada sodara buat ditebengin, hotel juga banyak, tapi Oom gue nawarin buat Keni nginep di rumahnya aja. Awalnya gue manyun waktu si Oom minta Keni stay disitu, tapi akhirnya gue nyerah ngeliat Keni yang kayaknya malah kesenengan dikasi kesempatan tidur serumah sama gue.

“Itu si Oom apa-apaan sih, Te?” protes gue waktu lagi di dapur sama Tante, nyiapin makan malem.

Tante gue tersenyum sambil tetep konsen sama masakannya. “Bukannya kamu seneng kalo Keni nginep sini, Mbak?” bales Tante ngeledek gue.

“Nggak sama sekali. Ntar kesenengan dia berasa diterima di keluarga ini,” jawab gue masih dengan BTnya.

“Ya kan emang diterima, buktinya Oom-mu keliatan cocok gitu ngobrol sama dia,” bales Tante lagi.

Gue akhirnya diem, percuma ngelawan orang tua juga.

Selesai makan malem, gue yang lagi beresin kamar tamu di lantai dua dikagetin sama kedatengan Keni. Itu kamar ntar buat dipake Keni tidur malam ini.

“Malem minggu nih, bukannya ngapelin pacar malah terdampar disini lo,” ledek gue saat ngeliat Keni berdiri di pintu kamar.

“Emang kenapa, nggak suka?” tanyanya sambil senyum-senyum.

“Gue bilang nggak suka juga percuma, nggak bakalan bikin lo pulang sekarang,” jawab gue sambil melet ke arahnya.

Kelar beberes kamar gue ajak Keni duduk di balkon. Pemandangan dari balkon atas sini lumayan bagus sih malem-malem kayak gini. Mumpung si rese Raka juga belum pulang, jadi gue bisa leluasa ngobrol berdua sama Keni. Tapi entah enaknya ngobrolin apaan, gue masih berasa kagok aja dari kemaren, lebih-lebih kalo dia ngomongin soal yang lalu-lalu.

“Ri, biasanya malem minggu gini kamu ngapain?” tanya Keni membuka obrolan, karena dari tadi gue masih diem.

“Maen lah,” jawab gue.

“Kasian amat, jomblo ya malming kerjaannya maen doank? Bukannya pacaran?” ledeknya.

Gue melirik ke arahnya dengan tatapan sinis. “Udah tau jomblo, masih ditanya,” jawab gue BT.

Keni ketawa ngakak. “Yaudah malming depan aku ajakin maen deh ya?” tanyanya.

“Lo mo maen ke Jakarta?” gue nanya balik sambil ngangkat sebelah alis gue tanda nggak percaya.

“Ya kalo kamu bolehin, why not?!”

“Jiah, ngapain kudu seijin gue? Emang Jakarta punya nenek gue?”

“Yaudah fix, minggu depan aku kesana,” ujarnya sambil senyum.

“Minggu depan gue ambil kerjaan ke Denpasar,” jawab gue niat iseng.

“Baek-baek dinas ke Bali, kecantol bule nggak balik kamu ntar,” bales Keni sambil ngakak.

“Bagus donk kecantol bule, perbaikan keturunan!”

Gue sama Keni ngakak bareng, dan akhirnya obrolan nggak jelas itu pun berlanjut sampe gue ngantuk dan pamit turun buat tidur. Pas gue tinggalin si Keni belum masuk kamar, terserah lah dia mo nongkrong di balkon ampe jam berapa.

Besoknya agak siangan gue pamit sama Oom dan Tante buat balik ke Surabaya. Dari cara ngomongnya gue tau Tante gue seneng banget sama Keni, sampe-sampe sebelum gue jalan si Tante pesen apalah-apalah ke Keni buat nitip jagain gue segala. Yakali Keni jagain gue, dia idup dimana gue dimana.

Kita nyampe di bandara udah ngepres banget sama last minute waktu check in pesawat gue, jadi nggak ada lagi acara nongkrong atau ngobrol dulu di areal bandara. Gue udah mo langsung masuk aja, Keni nganter gue sampe depan pintu masuk terminal keberangkatan.

“Balik dulu ya, makasih udah nemenin dari kemaren,” kata gue sebelum pisahan sama Keni.

Dia ngangguk sambil senyum, terus pasang ancang-ancang mo peluk gue.

“Eitssss!!! No hug, please…” tolak gue sambil mundur menjauh.

Ngeliat penolakan gue Keni cuma senyum-senyum, tapi tangannya masih nyampe buat ngucek-ngucek poni gue. “Yaudah ati-ati, kabarin kalo udah sampe ya,” balasnya.

Gue ngangguk, terus balik kanan dan menghilang ke dalam areal terminal keberangkatan.

Nyampe depan counter check in, gue buka tas buat ngambil tiket dan ngeliat ada notif bbm di hape gue.

“Take care, see you next week” begitulah isinya, dari Keni. Dan gue putuskan buat nggak ngejawab bbm itu.


cerbung.net

Ken: The Untold Stories

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2015 Native Language: Indonesia
"Jodoh itu di tangan Tuhan". Tapi kalo kita nggak usaha buat nyari dan ngejar si jodoh juga Tuhan nggak bakalan ngasi. Kan nggak mungkin tiba-tiba Tuhan ngejatuhin seonggok manusia dari langit buat kita? Yang ada tu orang malah masuk RS atau masuk liang kubur duluan sebelum sempet bilang "gue jodoh lo yang dikirim Tuhan" ke kita. Terus kalo emang kita harus usaha nyari atau ngejar si jodoh, gimana cara kita taunya tu orang udah beneran jodoh kita atau bukan???

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset