Sletingnya Bapi, semuanya berawal dari Sleting episode 15.2

15.2 “Tulisan Pisang Goreng”

Kelas yang sebelumnya tertib sekarang udah mulai acak-acakan, maklum lah pada ngumpul sama teman sekelompoknya tapi nggak pada ribut, ya… Kelas ini mudah di atur dengan aturan yang mudah pula, yang lain udah pada kumpul sama kelompoknya masing-masing, gue?, Iqbal, sama Rafi malah saling pandang -_- halaahh nggak ada pilihan lain deh, mau nggak mau gue sekelompok sama mereka

Gue sih nggak tertarik buat ngerjain tugas Seni, kalo di tanya bilang aja tugasnya lupa di bawa atau tugasnya di bawa UFO  -_-, keinginan gue pun sirnah, dan malah buat gue takut karena Iqbal temannya di hukum lari keliling lapangan lima putaran! Gara-gara nggak ngerjain tugas. Lima putaran itu bisa setara lima kali bulak-balik kelas-parkiran -_- bisa luntur dengkul gue . Akhirnya gue, Iqbal, dan Rafi memutuskan ke kantin buat menyusun rencana baru

“hmm susah juga ya pilihannya kalo tugasnya harus selesai, sedangkan kita bertiga susah bagi tugasnya ini mah”

setelah sampai di kantin gue langsung aja to the point

“iya nih… Bal ada solusi nggak lo?”

gue kira Rafi udah punya rencana sendiri, ternyata sama aja

“Tenang bro bro semua, sebagai Leader DBT ogut nggak bakal ngecewain yoo… DBT!!!”

walaupun Iqbal Leader DBT tetap aja kurang meyakinkan, tapi pas dia bilang DBT!!! laki banget suaranya

“ahuuu!!!”

whaatt?

“tenang yoo bro semua broo, kita semua bakal bantuin karena DBT selalu bro bro yooo”

si Kembar Guntur & Tegar sebagai penjaga gerbang DBT ngomongnya oper-operan mulu

“hmm Bakal cepat selesai nih… Tempatnya di rumah Bapi aja, rumah lu pada kan nggak jauh dari sana”

“Tapi Fi kan rumah gw jauh, emang ada yang deket rumah gw?”

kalo di pikir-pikir sebenarnya lebih dekat ke rumah si Rafi dari pada ke rumah gue, tapi lawan arah sama rumah gue, nggak efektif sih

“Mantap brooo!!!”

Leader sama anggotanya mah ikut-ikutan aja -_-

“yaudah dah tapi gw nganterin Lia dulu ya”

“Tuh kan bro Bapi udah punya pacar yooo”

“ahh masa bro”

“yooo”

“Mantaplah broo”

“Wooyyy gw denger!! ”

malah pada bisik-bisik gitu padahal gue bisa dengar semuanya -_-

“Mantap broo!!!”

sianyingg malah ngasih gue jempol, padahal gue lagi marah gini

“Oke kan udah di tentuin tempatnya, habis bel kumpul di parkiran”

Untung Rafi ngomong, pada diem lah DBT ini

“Yooo balik kanan bubar Broo!!”

Leader mengambil alih, dan pasukan pun pergi. Kacau emang sama Leadernya mah langsung nurut semua

Rapat mendadak antara tiga pimpinan langit sudah selesai, sekarang gue harus balik lagi ke kelas, dan melaksanakan tugas gue sebagai Pemimpin. Tidak di temukan hal mencurigakan atau benda-benda yang di duga bom, Kelas AMAN!  Walaupun berantakan tapi tetap tenang terkendali, Tony sama Abdul menjalankan tugasnya dengan baik

“Bapi ”

Baru duduk langsung di panggil sama Lia

“Iya ada apa?”

Gue ngomong sambil beresin buku jadi nggak ngeliat muka dia

“ihh liat sini dulu”

“haa?”

Gue nengok ngeliat muka dia

“Ntar kita ke taman yang waktu itu ya ”

Tuhkan kalo dia baik senyum-senyum nggak jelas gitu pasti ada maunya -_- dasar

“yah nggak bisa Li, ntar mau kerjain tugas Seni di rumah gue, besok aja ya”

“yaudah ikut ya  ehehehe males pulang cepat nih”

“nggak”

gue bales singkat berharap dia bete, dan minta di anterin pulang

“ikut!”

“nggak bisa titik”

“ishh ikut dong Pi “

“pokoknya nggak bisa”

gue harus tegas… gue harus tegas… Pendirian gue nggak akan rontok

“yaudah bilangin papah nih”

“OKE boleh ikut!”

mati gue kalo Lia bilang macem-macem ke bokapnya … gue gagal tegas  pendirian gue sekarang jadi jongkok  dasar perempuan bisa aja ngancemnya

“Asiikk… Yuk cepetan beres-beresnya”

ishh

Posisi gue nggak enak bener, klo gue nolak Lia bisa kandas Cerita gue  terus cerita selanjutnya cuma ucapan turut berduka cita  tidaakkkk!!. Sekarang gue jalan menuju parkiran dengan pikiran yang campur-campur gimana nanti respon DBT, dan kawan-kawan kalo gue bawa orang yang tidak terduka ini?. Saat gue sampai di parkiran ternyata nggak ada siapa-siapa…

~~mmbreemm… Trenggg…treeettt…dededededed~~

“Yoo bro bapi bro sini”

Iqbal manggil gue dari dekat gerbang sekolah, wiihh dia naik Ninja R150 udah Modif keliatan sangar banget di tambah helm fullface bertuliskan Monster Energy

“Pi Iqbal keren banget ya naik motor itu ”

Lia malah muji dia -_-

“ahh nggak biasa aja kok , yuk cepetan naik”

Lia udah naik, gue langsung aja menuju dekat gerbang sekolah, tangan si Iqbal ngasih aba-aba buat ikutin dia, dan ternyata gue udah di kawal dari samping sama DBT. Rafi naik Satria F, si Kembar naik Satria R full tribal orangnya kembar motornya juga kembar, Ilham di goncengin Dika naik Vixion, dan si Riki naik Beat tetap pake headset -_-

“ehemm”

“cie… cie”

“bro pacarnya Bapi bro”

“yoo cewek beneran”

“broo”

“yoo yooo”

“Woyy masih aja ngegosip -_-”

seperti biasa DBT malah ngegosip seolah-olah gue cuma trotoar di pinggir jalan yang terabaikan 

“Pi motornya pada brisik-brisik ya”

“iya Li, susilo juga berisik”

“tapi susilo bikin nyaman tau”

bikin nyaman? Mentang-mentang kalo gue goncengin pas turun pasti mukanya ngantuk mulu -_-

Wihhh rasanya udah kayak anak motor gue, DBT sama si Iqbal pake jaket hitam belakangnya ada gambar tinju terus ada tulisan DBT. Selama perjalanan menuju rumah gue rasanya makin lama soalnya pada berhenti di setiap POM Bensin -_- katanya sih ninggalin jejak dulu


cerbung.net

Sletingnya Bapi, semuanya berawal dari Sleting

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2015 Native Language: Indonesia
cerita tentang Sleting, Sletingnya si BapiGara-gara Sleting si Bapi punya sahabat!Gara-gara Sleting si Bapi jadi artis di kelas!Gara-gara Sleting si Bapi jadi ketua kelas! , dan Gara-gara Sleting si Bapi punya pacar yang ... gitu deh

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset